Limau Yang Dia Bagi Tadi,Sy Simpan Rupanya Batu. Kisah Benar, Pengalaman Mistri Bertugas Di Wad Bersaliin

Saya bertugas sebagai seorang jururawat di wad bersaliin di sebuah hospital kerajaan. Saya ditugaskan bekerja secara syif malam. Macam biasa saya akan rutin check semua pesakit dalam wad bersaliin tu sebelum pukul 12 malam sebab tak nak menganggu psakit berehat.

Pekerjaan kami ini perlu lebih waspada terutama pada waktu bertugas lebih-lebih lagi ianya melibatkan nyawa pesakit aka ibu menganndung. Bekerja pada waktu orang lain sedang tidur adalah cabaran buat jururawat kerana kami terpaksa bersekang mata kerana tidak mahu terlepas satu kes pun sewaktu bertugas.

Bagi menghilangkan mengantuk kami memilih untuk berborak atau membaca buku atau majalah. Nak dijadikan cerita sewaktu saya sedang bertugas. Saya bersapa dengan seorang akak yang sedang menunggu due untuk bersaliin. Kelincahan akak tersebut berborak seolah-olah kenal bertahun- tahun membuatkan kami senang mesra dengannya.

Pada suatu malam, akak tersebut di masukkan labour room setelah sampai waktu nak bersalin. Kebiasaannya selepas bersaliin psakit akan di tahan sehari dua di wad yang sama untuk pemerhatian ibu dan bayi. Saya tertanya-tanya jugak, mana akak yang selalu berborak dengan saya ni. Mungkin dah keluar wad bers4lin kot.

Suatu malam seperti biasa ketika sedang khusyuk menulis laporan rutin checkup tiba-tiba akak tu muncul..terkejut saya dibuatnya. Lantas saya tanya akak tu, “erk akak ada lagi ke?? Saya ingat kan dah keluar. Macam mana bersaliin?? Ok tak??” Akak tu hanya tersenyum..

Saya fikir mungkin dia masih lagi trauma sakit bers4lin. Muka akak tersebut sedikit pucat. Tiba-tiba akak tu bertanya pada saya “misi nak limau?’’ saya menolak kerana saya memang jenis tak gemarkan buah limau.

Sekali lagi dia bertanya soalan yang sama “misi nak limau?” saya jawab “takpelah kak..akak makan la yer..” Kemudian sekali lagi dia bertanya “misi nak limau?” pertanyaan ketiga terpaksa saya terima pemberian akak tu..

saya teruskan perbualan kami.. “ akak dah tukar wad ke?tak nampakpun tadi..” akak tu hanya geleng kepala. Agak pelik bila akak yang selalunya peramah kali ini agak dingin dan pendiam. Akak tu kemudiannya berlalu pergi..sebelum itu dia sempat melambai saya.

Kawan saya yang kebetulan baru keluar menyediakan susu bayi yang gagal disusui ibu mereka menyapa saya dari belakang. Katanya dari tadi dia memerhati saya bercakap sendirian. Saya memberitahunya yang saya berbual dengan akak peramah tu..Tergamam dia mendengar jawapan saya.

Dia kemudiannya membalas yang sebenarnya akak yang kami berbual tu dah disahkan meniggal sewaktu bersalin tengahari tadi. Khabarnya uri dia lekat kt dalam perut dan mengalami pendrahan yang banyak..

Istighfar panjang saya mendapat tahu berita tersebut. Fikiran saya masih lagi bingung memikirkan kejadian itu..sekali saya teringat buah limau yang dia bagi tadi yang saya simpan dalam beg rupanya batu.. Allahu Akbar. Sumber: Info, Seram dan Pelik (olahan kisah benar) via memorikini.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *