Saya sedih tengok akak ipar. Waktu dia ada dalam rumah pun suami dia boleh bersama dengan orang gaji dalam bilik.

Saya nak cerita pasal bekas kakak ipar saya, kenapa bekas sebab saya dah bercerai dengan adik ipar dia. Jadi kakak ipar saya ni adalah istri daripada abang ex husband saya. Kenapa saya nak cerita pasal dia sebab saya rindukan dia dan nak berbagi pengajaran untuk suami2 kat luar sana untuk menghargai perempuan yang sayang kan kamu.

Dalam hidup saya sampai saat ini kalau di tanya siapa orang paling baik yang pernah saya kenal, saya akan jawab ialah kakak ni. Kenapa? Sebab dia memang baik sebaik yang tak menipu, dia sayang saya tulus saya dapat rasakan itu. Tapi semua tu tak lama, saya rindukan dia. Terkadang saya menangis bila teringat nasib hidup dia.

Saya menikah dengan ex saya masa saya muda lagi umur saya masa tu 18 tahun, ex saya 25, tak pun lama kami berpacaran 6 bulan saja terus kami menikah, ya saya tau awal sangat. Saya tak matang saya tak tau apa2 pun pasal berumah tangga ni yang saya tau masa tu ego nak selalu bersama ex saya. Lepas menikah saya tinggal dengan mil dan family kakak ipar saya ni . Sana semua kumpul di sebab kan ex saya ni belum ada rumah.

Di sanalah saya melihat dapat banding manusia macam set*n dan manusia macam malaikat. Kakak ipar saya ni dah menikah lebih dari 10 tahun, dah ada anak 4 laki semua. Rumah mil ni jauh dari bandar di kebun dan masuk hutan, hari2 tengok monyet adala. Jadi selama pernikahan itulah kakak ipar saya ni hidup dengan mil.

Mil saya cerewet tapi kakak ni punya penyabar saya tak pandai ikut. Dia akan bangun pkul 5 pagi masak untuk sarapan, lunch and dinner kemas rumah, bagi makan ayam, itik sapu luar sampai siapkan barang sekolah anak dia semua. Mil tak di rumah dia ada kedai jadi dari padi sampai ke petang baru balik. Dia ada anak kecik masa tu umur 2 tahun.

Semua tu dia kerjakan sendiri. Mungkin tu semua biasa la bagi ibu2 semua tapi bagi saya luar biasa. Masa tu saya mengandung saya mengidam tak dapat buat apa2 untuk tolong, dan saya memang tak pandai apa2 pun bab berumah tangga ni. Saya selalu datang dekat dia cakap kak ajar saya masak dan cakap apa yang perlu saya tolong ya.

Dia selalu cakap dengan saya jangan buat kerja masih muda kandungan tu. Dia suruh saya duduk ja temankan dia berbual sambil dia buat kerja. So hari2 saya kat sana selalu dengan dia sebab saya pun tidak bekerja. Hari2 dia akan masakkan yang sehat2 untuk saya dan kandungan saya, dia banyak cerita pasal positive2.

Saya tak tau pun dilema hidup dia kalau berasaskan cerita dia semua yang baik2 saja saya dengar. Dia cerita kebahagiaan dia dengan suami dia, dengan keluarga di rumah ni. Tapi sebulan ja saya dah dapat tau semua tu tak sama , saya dapat tau ada manusia macam set*n juga dalam rumah ni. Siapa? Suami dia. Ya abang ipar tu balik rumah seminggu 2 kali ja sebab tempat kerja dengan rumah jauh, jarang la dia balik.

Sebenarnya family ni orang berduit, kenapa tak sewa orang gaji untuk urus rumah, last saya dapat tau dari husband saya bahwa setiap kali ada orang gaji tak pandang tu tua ke muda semua hampir kena rog0l dengan abang ipar. Ada yang sampai memang mau meny0ndol dengan abang ipar. Boleh pula tengah hari masa kakak di rumah dia orang “bersama” di bilik.

Then kakak nampak terus keluar then diam ja. Nasib masa tu husband saya balik. Terus gadoh la dia orang adik beradik ni. Yang teruknya lagi lepas tu kakak tu pula yang kena pelasah laki dia sebab laki dia cakap kakak tu yang pegi mengadu. Tapi kakak ni terus bela laki dia depan mak mertua, mak mertua pun sayang kakak ipar ni.

Kalau kakak ni dah cakap jangan la buat dia marah lagi tak ada apa yang terjadi mak pun diam ja. Lama2 saya dapat tengok la tebiat laki dia tiap kali balik rumah just nak ml ja, kadang balik dah mabvk kakak tu kena pelasah dia. Saya nampak dan jerit abang ni, nasib saya tak kena pelasah dia juga. Kadang dia dalam bilik di kunci , saya tak dapat tolong.

Just dapat dengar kakak tu menjerit kena tampar. Memang tak da jiran dekat2 kami, sebab ni rumah dekat kebun. Saya akak call husband saya untuk balik, dia balik tapi di sebab kan jauh macam 1 jam la drive dia orang pun dan tak gadoh. Selalu kakak keluar dah merah2 ja muka. Masa husband sampai kakak tu tak pun cakap laki dia yg buat.

Dia cakap jatuh la apa la macam tu la terus dia cakap dengan family. Saya pun yang nampak semua tu, pernah sampai saya call polis sama juga jawaban dia. Oh ya mesti ada yg cakap kenapa tak record la, jaman tu tahun 2004 saya belum lagi punya phone pintar. Ada phone nokia yang screen warna kuning tu ja. Memang la semua family tau tebiat laki dia tu, tapi kakak tu pun terlalu sayang laki dia sampai sanggup di aniaya dan bela laki dia tu.

Saya juga dapat tau yang kakak tu ternyata dah tak da mak bapak, dia hidup sendiri kawin dengan abang tu pun muda lagi masa umur 16. Kakak tu cantik , cantik luar dalam kata saya walau dia tak pandai nak make up bergaya bagai. Selalu saya tanya dia kak kenapa bertahan dengan hidup macam ni, hidup kat kebun, kerja siang malam urus rumah, tak pernah pegang duit sesen pun.

Sebab yang belanja rumah semua mertua, dia ada kedai tinggal bbawa ja dari kedai hari2 ke rumah untuk masak. Baju semua tu dia dapat dari mak mertua ja laki dia tak pernah bagi dia apa2. Tambah pula laki yang ringan tangan ni. Dah la selalu mabok di luar sana dan kaki perempuan.

Yang akak tu jawab ialah kalau dia keluar dari rumah ni kemana la dia nak pergi? Dari kawin dia tak pernah hidup di luar kebun ni, tak da kawan dan family. Dan dia tak ada sekolah. 40 minggu saya mengandung stay sana banyak suka duka saya rasakan. Sampai la saya bersalin anak perempuan, kakak ni happy sangat2 sebab anak dia 4 semua laki2 .

Saya memang tak pandai pun jaga anak, dialah yang jaga saya masa pantang dan baby saya. Semua dia kerjakan dengan senyum. Tak pernah nampak dia merungut. Pernah saya ternampak dia menangis sambil berus lantai tepi rumah, masa tu hujan. Ya dia nangis kat bawah hujan biar orang tak nampak. Tapi saya tau dia sedang menangis.

Terus saya peluk dia dan ikut nangis. Dia terus bawa saya masuk dan nasehatkan saya jangan la bersedih , hidup ni tak akan selamanya sedih kita mesti sabar. Saya dah rasa dia macam kakak saya sendiri walau saya tak punya kakak. Saya sayang dia sangat2. Anak saya pun sayang dia sebab first ucapan yang dia panggil adala panggilan untuk maklong dia tu.

Sampai umur anak saya 6 bulan husband saya dapat kerja luar negara. Terpaksa la kami pindah dari rumah tu. Sedih saya tinggalkan kakak. Tapi dia kuat kan saya untuk berdikari dan jadi istri yang baik. Ada masa balik tengok dia, dan dia joke kalau kakak rindu kakak kesana, saya tau tu takkan terjadi sebab laki dia tak pernah bagi dia pergi kemana2.

Sampai luar negara saya selalu call kakak tu kami berbual2 selalu kadang 2 hari sekali mangkin lama seminggu sekali sampai saya dah busy kerja kadang sebulan sekali saya baru dapat call dia. Macam biasa dia selalu cakap dia baik2 saja. Dia selalu cakap yang baik2 ja.

Setahun lebih lepas tu, last saya ada call dia yang dia cakap dia rasa pening, saya cakap pergi check la kak, dia cakap tak apa la mungkin sebab makan banyak tadi sempat juga dia nak joke cakap macam tu, baru saya nak cakap lagi saya dengar phone tu jatuh saya panggil2 dah tak da jawaban. Saya terus call mill sebab kat rumah tu tak da orang selain kakak dan anak dia umur 3 atau 4 taun macam tu masa tu.

Saya panic kalau dekat memang saya terus pergi tengok dia, mil terus balik dan dapat kabar dia orang dah kat hospital. Kakak tu pingsan tadi dan apa yang buat saya pun nak pinsan, selepas 3 hari dokter check kakak banyak mengidap penyakit . , compilation. Banyak la penyakit dia yg di sebut kan dan yang paling teruk ialah dia terjangkit hlv. Betul saya nak pingsan masa tu.

Saya terus nak balik jumpa dia tapi saya ada lagi kerja, lepas 3 hari saya selesaikan kerja saya terus saya book flight untuk besok. Tapi malam tu saya dapat call lagi yang kakak dah pergi , pergi untuk selamanya. Saya meraung. Kenapa kakak tak tunggu saya dulu, kenapa kakak tak nak jumpa kami dulu. Saya tak dapat tidur sampai ke penerbangan saya , sampai saya di depan myat dia saya terus meraung.

Saya nampak abang ipar kat sana terus saya maki hamun dia, ni semua karena dia, dia yang bagi semua penyakit ni, dia yang siksa hidup kakak. Dia pernah cakap hidup ni takkan selamanya sedih tapi kenapa hidup dia sampai di akhir selalu sedih. Kenapa orang baik seperti dia harus pergi secepat itu. Saya nampak mil saya pun menangis tak henti2.

Anak2 dia? Ya allah mereka masih kecil2 lagi kesian nya. Laki dia hanya bisa diam tertunduk. Dia menyesal, dah terlambat. Sekarang dia pun dapat tau yang dia juga dah kena penyakit tu. Dia pun tak lama lagi pergi tapi dia tak akan jumpa kakak tu, sebab kakak tu dah di surga dia keneraka.

Saya kembali bekerja dengan membawa kesedihan sampai saat ni saya menulis ni pun saya menangis ingat kakak tu. Setahun sekali kami balik kampung masa raya, saya nampak abang tu dah banyak berubah. Dia bantu parent dia urus kedai, mil kat rumah jaga cucu di temankan orang gaji yang tak akan kena r0gol abang lagi sebab abang tak balik rumah lagi , dia tinggal di kedai. Dia cakap tak sanggup balik tengok rumah ingat sebab ingat wife dia.

2 tahun lepas tu saya dapat dengar dari mil abang tu ada dekat dengan orang gaji kedai tu, mak tak setuju sebab abang tu kan sakit, jangan gila bagi penyakit dengan orang. Tapi pempuan tu tergila2 dengan abang. Dah pernah kena usir mil dari kedai tu tapi abang tu belikan rumah then dia orang tinggal sama, lagi terkejut dengar pempuan tu mengandung.

Dan sudah bersalin. Saya ada la beberapa kali jumpa mereka saya nampak abang tu sayang sangat dengan bini baru dia ni dan anak dia tapi saya benci sebab kenapa dia tak buat tu dulu dengan kakak. Saya sakit hati liat kemesraan mereka. Tapi mil saya cakap pempuan tu tak betul. Sebab pempuan tu tak kena pnyakit tertular tu dan anak dia sehat2 ja , sedangkan abang dah positive.

Mak cakap itu bukan anak abang dan abang tau. Abang mungkin tak pernah pun tidur dengan pempuan tu . Entah lah saya tak nak tau dah. Semangkin buat saya sakit hati. Sekarang umur saya dah 32, saya pun dah cerai dengan husband saya 10 tahun lepas.

Kalau nak cerita lagi pasal kenapa saya cerai lagi panjang. Pengajaran untuk suami di luar sana, sayangilah wife anda selagi masih bersama ni. Jangan menyesal setelah dia pergi. Penyesalan tu memang selalu di akhir cerita. Tak da guna. Thanks admin. Sorry terlampau panjang. via edisiharian.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *