“Kak Jangan Lupa Tutup Zip Tu Nanti Orang Nampak”. Dia Terus Jalan Masuk Giant. Tektik Saya Tadi Menjadi Tanpa Kakak Tu Perasan.

Sebenarnya ini kisah lama yang berlaku pada penghujung 2017. Tapi pengajaran daripada kisah ini, sebenarnya sangat besar. Nikmat berkongsi rezeki itu pasti akan memberi manfaat kepada si pemberi, dan juga penerima. Apapun, kisahnya menarik dan mungkin boleh kita jadikan pengajaran.

Viral di Twitter, kisah seorang ibu bersama dua anaknya mahu mengeluarkan wang dari mesin ATM, menarik perhatian netizen. Namun baki wang di dalam akaunnya tidak mencukupi. Nak buat pengeluaran RM10 pun tak dapat. Putus harapan si ibu nak beli barang keperluan anak.

Namun, dalam diam kejadian itu disaksikan oleh seorang pemuda yang berada di belakang si ibu. Syukur Alhamdulillah, Allah hadirkan seseorang insan yang baik hati untuk membantu wanita berkenaan. Semoga perkongsian kisah ringkas ini memberi manfaat kepada semua. Percayalah dengan konsep rezeki, inshaAllah urusan dipermudahkan.

Tengag beratur di depan mesin ATM, di depan saya ada seorang kakak bersama dengan dua anak kecilnya. Biasalah budak kecil merengek. Saya terdengar yang kakak ini kata dia nak keluarkan duit untuk beli pampers anak dia (baby yang dia pegang) pada anaknya seorang lagi berusia lebih kurang 4-5 tahun.

Saya tahu saya salah tetapi disebabkan saya lebih tinggi dari kakak itu, saya terpandang skrin ATM. Kakak itu tekan butang semak baki. Jadinya saya terpandang tanpa sengaja yang baki dalam akaunnya tak sampai RM30 pun. Kakak itu kemudian sapu skrin dengan jari, mungkin sedang mengira berapa saja jumlah yang dia boleh keluarkan dari baki itu. Seterusnya …

Dia tekan RM10, tetapi tak boleh sebab baki tidak mencukupi. Saya jadi serba salah. Saya ligat berfikir macam mana saya nak tolong kakak ini tanpa dia rasa bersalah nak menerima dan tidak nampak janggal di situ. Akhirnya saya terfikir taktik jatuhkan duit.

Saya cepat-cepat buka zip wallet, kebetulan ada duit dalam wallet. Nilai dirahsiakan dan saya terus jatuhkan atas lantai. Bila kakak itu nak gerak, saya terus menahannya dan kata duit dia terjatuh. Dia pelik dan tak mengaku tetapi saya yakinkan dia duit itu terjatuh dari purse dia sewaktu dia tutup tadi.

Dia ambil tetapi keberatan. Saya sempat buat iklan sekejap suruh kakak itu berhati-hati dan jangan lupa tutup zip nanti oranh jahat nampak. Kakak itu perlahan-lahan pergi dan saya ternampak dia masuk menuju ke Giant.

Saya doakan lepas hajat kakak itu nak beli barang keperluan dia. Di tengah kota bandar raya, tak sangka masih ada kes seperti ini. Saya bukan nak highligt saya acah-acah ke apa, itu tolak ke tepi.

Tetapi saya nak kita muhasabah diri bahawa ada insan di luar sana sangat memerlukan. Kalau ditakdirkan Allah awak berjumpa dengan orang yang memerlukan, berilah manfaat pada mereka. InshaAllah ada ganjarannya untuk kita juga nanti.

Saya taklah jiwang sangat tetapi saya pernah rasa perasaan duit ada baki dalam bank tetapi tak boleh dikeluarkan sebab baki tidak mencukupi. Jadi saya faham sangat perasaan kakak tadi, ditambah pula dia ada anak. Saya anak tekak saja lebih, tak ada duit pun boleh emergency family lagi.

Tetapi sebenarnya tidak perlu untuk kita pernah rasa atau jadi susah nak menolong orang. Cukup kita ada ada simpati, common sense dan yakin dengan konsep rezeki. Rezeki bukan duit semata-mata. Kesihatan yang baik, urusan dipermudahkan pun rezeki juga.

Semenjak saya percaya dengan konsep ini, semua perkara menjadi senang. Walaupun macam kurang sopan tetapi selagi ia boleh manfaat kepada orang lain, hentam saja. Cuma saya tak adalah biarkan kakak itu kutip duit di atas lantai. Saya tolong kutipkan untuk dia tetapi sama-sama atas lantai. Her face expression, priceless. Sumber: Naufal Antezem via thereporter.my

3 Janji Allah buat Orang Yang Suka Bersedekah

Janji Allah SWT tersebut telah disampaikan melalui Rasul-Nya, Nabi Muhammad SAW.

1.Boleh Keluarkan Dosa Sedekah boleh menghapuskan dosa-dosa orang yang bersedekah. Hal ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW, beliau bersabda, “Sedekah dapat menghapuskan dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi).

Tentu saja penghapusan dosa ini harus disertai dengan doa dan taubat nasuha dari perbuatan-perbuatan dosa yang telah dilakukannya. Taubat ini juga bermakna harus berhenti daripada dosa yang pernah dilakukannya. Dan sedekah itu juga bukan berasal dari perbuatan yang melanggar syariat, seperti Rasuah, riba, mencuri, Berbuat curang, Mengambil harta anak yatim dan sebagainya.

Mereka sengaja merancang hal-hal diatas kemudian bersedekah agar pulang modal, tidak ada dosa. Perilkau seperti itu tentu saja tidak dibenarkan dalam agama Islam. Hal itu ibarat membersihkan kekotoran (dosa) dengan najis (rasuah dan sebagainya) yang lain.

2.Mendapat Naungan Di Hari Kiamat Rasulullah SAW menceritakan tentang tujuh jenis manusia yang akan mendapat naungan di suatu hari, yang ketika itu tidak ada naungan selain dari Allah SWT. Salah satu jenis manusia yang mendapat naungan itu adalah orang yang gemar bersedekah.

Rasulullah SAW bersabda, “Seorang yang bersedekah dengan tangan kanannya, ia menyembunyikan amalnya itu sampai-sampai tangan kirinya tidak mengetahui apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya.” (HR. Bukhari no. 1421).

3.Harta Tidak Akan Berkurang Janji Allah SWT yang sangat hebat lain adalah bahawa harta tidak akan berkurang neski kita sedekahkan semuanya, hanya sedikit yang tersisa buat keperluan sehari-hari.

Rasulullah SAW bersabda, “Harta tidak akan berkurang dengan bersedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya. “(HR. Muslim). Lalu apa maksud sebenarnya bahawa hartanya tidak akan berkurang?

Dalam Syarh Shahih Muslim, An Nawai menjelaskan, para ulama menyebutkan bahawa yang dimaksudkan di sini ialah dua perkara. Pertama iaitu hartanya diberkahi dan dihindarkan dari mara bahaya.

Maka pengurangan harta menjadi impas tertutupi oleh berkah yang abstrak. Hal ini boleh dirasakan oleh indera dan kebiasaan. Meski banyak juga yang terlihat oleh mata bahawa mereka yang rajin sedekah lalu justru bertambah kaya dan sejahtera.

Kedua Jika secara zatnya harta tersebut berkurang, maka pengurangan tersebut pulang modal tertutupi pahala yang diperolehi dan pahal ini akan dilipatgandakan sampai berlipat- ganda banyaknya.