Wanita Tua Setiap Hari Hantar Makanan Pada Anak Perempuannya, Rela Tunggu 2 Jam, Balasan Yang Diterima Menyayat Hati.

Kisah ibu yang rela berkorban demi putrinya ini menjadi viiral dan jadi perhatian. Ibu bapa biasanya ingin memberikan segala yang terbaik untuk anak-anaknya. Bahkan mereka rela berkorban demi buah hati mereka tersebut. Perkara tersebut juga dilakukan oleh seorang wanita dari Singapura ini. Dipetik Zao Bao melalui Worldofbuzz, wanita tua yang dikatakan berusia 70-an ini selalu dilihat di kawasan perumahan Bedok Reservoir Road HDB.

Para penduduk setempat mengatakan kerap melihat wanita tersebut datang. Ternyata, wanita yang tak diketahui namanya ini menghantar makanan untuk anak perempuannya yang tinggal di flat tersebut. Namun, ada sebuah kisah menyayat hati dari wanita tersebut..Dia biasa tiba di tempat tinggal anaknya yang terletak di tingkat 7 lebih kurang pukul 4 petang dan pergi pada pukul 6 petang. Wanita tersebut akan mengetuk pintu sambil memanggil nama puterinya tersebut.

Wanita Tua Setiap Hari Hantar Makanan Pada Anak Perempuannya, Rela Tunggu 2 Jam, Balasan Yang Diterima Menyayat Hati.

Kawasan perumahan Bedok Reservoir Road HDB, Singapura (China Press)

Tetapi, perkara yang tidak di sangka sebenarnya terjadi. Penduduk setempat mengatakan bahawa ibu itu biasa menunggu di depan pintu sehingga 2 jam. Semua pergorbanannya tersebut demi bertemu anak perempuannya dan menghantarkan makanan yang sudah dia bawa. Pergorbanan ini tidak dilakukan selama satu atau dua hari, tapi sudah berterusan selama 3 tahun. Seorang penduduk yang tidak mahu disebutkan namanya mengatakan bahawa anak dari perempuan tersebut adalah seorang janda berusia 40 tahun.

“Nenek itu mengatakan bahawa sejak suami puterinya meninggal, emosi anak perempuannya berubah tiba-tiba.” Perempuan tersebut akan berada di dalam bilik seharian, tidak mahu keluar dari rumah. Itulah yang diduga menjadi alasan ibu tersebut datang setiap hari untuk mengirimkan makanan. Pada Sabtu (24/2/2018) sekitar pukul 4 petang, wanita tua tersebut kembali terlihat. Dia membawa beberapa bungkusan plastik dan berdiri di luar sebuah flat. Dia dilihat mengetuk pintu sambil memanggil nama puterinya itu.

Wanita Tua Setiap Hari Hantar Makanan Pada Anak Perempuannya, Rela Tunggu 2 Jam, Balasan Yang Diterima Menyayat Hati.

Wanita tua datang menemui puterinya setiap hari untuk menghantar makanan (ChinaPress)

Sayangnya, walaupun suaranya sampai terdengar serak kerana berteriak, pintu flat tersebut tetap tertutup. Tidak ada orang yang keluar untuk membukakan pintu. Penat memanggil dan mengetuk pintu, wanita tua ini akhirnya pergi. Dia terlihat duduk di kerusi batu di tingkat bawah. Sekitar pukul 6 petang, dia kembali ke atas untuk meneruskan usahanya. Di petik dari  Zao Bao, wanita tersebut bahkan terdengar merayu saat memanggil anak perempuannya. Akhirnya, setelah 15 minit, pintu tersebut terbuka juga. Seorang perempuan kurus muncul di balik pintu.

Si wanita tua tampak lega dan memberikan senyum pada perempuan tersebut. Tidak lupa dia memberikan makanan yang telah dia bawa.

Wanita Tua Setiap Hari Hantar Makanan Pada Anak Perempuannya, Rela Tunggu 2 Jam, Balasan Yang Diterima Menyayat Hati.

Wanita tua mendapat layanan dingin dari anaknya (ChinaPress)

Tapi, lagi-lagi potret menyedihkan tidak sampai di situ saja. Meski sudah menunggu berjam-jam, dia tidak diajak masuk ke dalam rumah oleh anak perempuannya. Dia dilihat tidak melayan kata-kata dari ibunya. Namun, si wanita tua tersebut tak terpengaruh layanan dingin dari anaknya. Dia berdiri di luar pintu dan melihat anaknya makan makanan yang dia bawa. Setelah 30 minit, wanita tua tersebut membawa pulang kotak makan yang sudah kosong.

Kebelakangan ini, dia mengatakan bahawa dia naik bas dari Toa Payoh ke Bedok Reservoir Road setiap hari demi mengantar makan untuk anak perempuannya. Perjalanan tersebut biasanya menghabiskan waktu 1 jam.

Wanita Tua Setiap Hari Hantar Makanan Pada Anak Perempuannya, Rela Tunggu 2 Jam, Balasan Yang Diterima Menyayat Hati.

Setiap hari tempuh perjalanan naik bas selama 1 jam (Zao Bao)

“Sejak suaminya meninggal, dia tak mau lagi meninggalkan rumah sendiri. Jika saya tidak datang, bagaimana dia mahu keluar untuk makan?” ucapnya pada Zao Bao. Kisah wanita ini jadi contoh pengorbanan besar seorang ibu.

Kita ni sebagai orang yang lebih muda ataupun sebagai seorang anak perlu menghormati orang yang lebih tua daripada kita terutama ibubapa yang telah membesarkan dan mendidik kita daripada kecil. Tiada seorang pun ibu dan bapanya tidak menyayangi anaknya. Apa Pendapat Anda? Silakan SHARE Dan Semoga Bermanfaat.

Sumber : tribunnews.com,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *