Tiba2 nampak mcm bayang2 perempuan jln masuk bilik Amin, Pastu pulak ada bunyi.

Perkenalkan diri aku Ain. Aku ni berasal dari pantai timur, kelantan. Yup, budak kelantan mencari ilmu di KL. Bukan senang boh.. nak guano, kino cr jugok sebab kawe nak jd doktor. Aku anak ke 4 dari 5 beradik. Aku mempunyai abang dan kakak seorang, dan adik lelaki.

Ini kisah abang aku (Amin). Aku study kolej dan menumpang rumah Amin. Ayah aku dah meningal dan mak aku tinggal bersama nenek di kampung. Adik aku yang bongsu tu la mak dengan nenek dkt kampung. Tahun ni dia SPM.

Pernah lah Amin contact nak pujuk kak ipar aku balik, tapi mak mertua dia pulak masuk campur marah2 Amin. Kalau mak mertua da masuk campur mmg susah la. Yela orang ketiga ni kalau masuk campur mmg susah nak diselamatkan lg rumahtangga.

So, Amin pon malas nak ambil tahu pasal bini dengan anak dia lagi tapi still hantar duit nafkah. Dan sekarang dorang dalam proses nak bercerai. Lepas je kak ipar aku bersalin, Amin akan ceraikan dia. Mak dan nenek kt kampung pun da tahu kes Amin dan kakak ipar aku ni hanya diam saja. Dia serahkan kt Amin pikir lah mana yang terbaik untuk dia dan family.

Rumah ni kawasan Cina, jadi memang masing2 tak amik port hal jiran. Aku diamkan selama ni sebab aku tahu aku cuma menumpang dan duit belajar aku pon Amin yang tanggung. Serba salah aku dibuatnya. Ada sekali tu bunyi macam mengerang pon teresak2 menangis pon ada, aku curi2 dgr, rupa rupanya Amin tgh sedap dok main geletek pingang budak tu sebab aku dgr ” jangan lah main pinggang geli”

Tapi makin lama makin menjadi2 perangai Amin. Disebabkan aku diam selama ni, hari2 dia bawak perempuan tu balik. Hidup macam suami isteri. Tapi perempuan tu bijak, dia tak tunjuk kelibat dia bila aku ada dekat rumah. Perempuan tu dan Amin mmg pandai cover line sgt. Amin pula sekarang sejak perempuan tu balik, aku jarang bercakap dengan Amin.

Minggu lepas mak call cakap Amin nak bertunang. So, aku assume mungkin dia nak bertunang dengan perempuan tu. Mak cakap perempuan tu selalu call tanya khabar mak, mak selalu puji perempuan tu baik. Puihh! Belakang mak depan pijak semut pon tak mti, belakang pijak jgn dipijak, ludah pun semut tu da mti

Dalam hati aku membuak2 nak beritahu pasal maksiat yang dorang buat, tapi lidah aku kelu sebab tak sampai hati nak buat mak menangis sebab Amin anak harapan dia. Dan nampaknya minggu depan dorang akan bertunang. Aku nak muka mcm mana nnt bila berdepan dengan perempuan tu? Aduh!!

Aku planning lepas majlis pertunangan mereka selesai jika diizinkan aku nak keluar terus dari rumah Amin supaya aku tak nak jumpa perempuan tu, hatiku jadi panas. Mereka da macam game kan mak dan nenek. Padahal mereka dibelakang lah puaka.

Aku harap cerita ni boleh jadikan sempadan buat semua. takde nilai yang baik dalam luahan aku ni, cuma kalau korang ada cara nak hadapi benda ni, boleh korang komen. Sekian.