Mak bg tahu pening kepala. Doktor cadang buat imbasan xray. Result kuar doktor cuma geleng-gelang kepala.

Hai semua. Sedikit coretan hati serta secebis rasa rindu yang tak bernoktah hingga hujung nyaawa ini. Saya anak bongsu dari 7 beradik. 4 kakak 2 abang dan semuanya kerja kilang kecuali abang first kerja askar. Kakak nombor 2 dah lama mennggal sebelum saya lahir lagi.

Abah str0ke semasa saya tingkatan 1 (2009). Lmpuh sebelah badan belah kanan. Sejak tu hilang punca pendapatan keluarga. Abah dulu kerja sebagai pekebun sekolah dengan gaji RM450 sebulan. Duit tu la yang abah guna untuk sara kami adik beradik. Kami tak ada kereta dan motor. Dulu, nak kemana-mana naik basikal je. Dengan basikal lah abah ulang alik dari rumah ke sekolah yang jauhnya 3km. Alhamdulillah, sekarang abah dah boleh berjalan bertongkat walaupun tak sembuh sepenuhnya.

Waktu pembdahan yang sepatutnya diawal pagi, terpaksa di tunda. Doktor sedang bertungkus lumus menyelamatkan nyawa peskit yang lain. Harus bersabar. Akhirnya, pkul 11 lebih mak dibawa ke bilik pembdahan. Perjalanan yang jauh ke bilik pembdahan, menyebabkan abah terpaksa menggunakan kerusi roda.

Hati usah ditanya, gundah gulana perasaan bagai dirobek. Semua tindakan bagai tak kena. Selepas 3 jam lebih, keluar sekujur tubuh yang lemah tak bermaya, masih mamai kesan dibius ubaat. Tiada sebarang respond. Skit mungkin. Sebak bila anak buah panggil opah berkali-kali namun tak bersahut.

Mak dibenarkan discharge setelah 3 hari pembdahan. Kami semua bergilir-gilir menjaga mak sampaikan kakak atas saya berhenti kerja hanya untuk fokus jaga mak.Yang lain tak boleh cuti selalu. Terminated mungkin kalau cuti berderet. Tugas diambil alih oleh kami berdua ketika yang lain bekerja. Masa ni spm memang sangat hampir, dan memang takde masa nak study. Balik rumah tak sentuh buku langsung.

Saat kawan yang lain pilih tempat yang menarik dan banyak info, saya cuma pilih yang amat berdekatan dengan rumah. Komitmen masa dan tanggungjawab. Mujur rakan² ramai yang memahami serta banyak menolong. Akhirnya, berbekalkan kesabaran, results Stpm saya ada A. Alhamdulillah.

Habis Stpm, pelbagai tawaran sambung belajar yang saya dapat antaranya umk, upm dan uitm. Bila dikemukakan dekat mak, mak tak lepas anak bongsunya pergi sambung belajar lagi. ” Nanti la dik, tahun depan ke”. Speechless tapi hanya menurut sahaja.Saya bekerja selama setahun, selebihnya hanya duduk dirumah. Mak suruh berhenti kerja, jadi temannya dan abah di rumah. Mak sangat aktif, mak ajar orang mengaji, pergi kelas mengaji, marhaban, kelas fardhu ain, mandikan jnazah dan so on.

Kusangkakan panas sampai ke petang, rupanya hujan ditengah hari. Penghujung tahun lepas, kesihatan mak tiba-tiba merosot. Bermula dengan hanya skit kepala. Kami ingatkan skit kepala biasa, pelbagai klinik kami pergi semua doktor kata drah tinggi.

Sejurus kemudian, doktor bagi sehelai kertas yang menyatakan x-ray akan dilakukan tapi bukan dihspital tersebut. Menggigil tangan menandatangani surat persetujuan. Segala pro dan cons sudah diterangkan. Keputusan ditangan saya. Aku harus kuat. Akhirnya, mak terpaksa dikejarkan ke hspital besar yang mempunyai segala kelengakapan dan doktor pakar. Berdua saya dan mak menaiki ambulance. Allah. Berderau rasa hati. Mak, sihatlah semula !

Sebaik tiba di hspital besar, mak terus dimasukkan ke bahagian kecmasan. Tak lama lepas tu, dilakukan x-ray CT brain. Keputusannya amat lama. Rasa mahu menangis semasa meneman mak di waad kecmasan. Mak sudah berada di dunianya sendiri. Adik beradik semua sudah berkumpul di depan bilik kecmasan. Bergilir berjumpa mak. Tetapi mak tetap mahu diri ini yang berada disebelahnya meski dalam keadaan tak sedar.

Dalam pkul 7 malam, doktor memaklumkan keputusan yang amat mendukacitakan. Knser mak dah merebak ke otak. Terdapat 5 kelompok knser di bahagian otak. Salah satunya amat besar, sudah hampir menutupi ingatan mak. Knsernya dah membengkak. Ya Allah. Rupa-rupanya mak skit kepala disebabkan knsernya. Makkk !

2 hari sebelum discharge, mak mencabut tiubnya sendiri. Sungguh, masa tu saya terlelap sebentar. Mak tarik tiub sambil tersenyum. Haha. Manis sangat muka mak. Sedar-sedar dah keluar habis. Hari yang sepatutnya balik, mak tarik keluar sendiri jrum ditangannya. Lagi sekali, tetap tersenyum siap ketawa kecil kerana nak balik. Dalam hati ini cuma mampu berdoa agar Allah bagi peluang untuk sambut puasa dan raya dengan mak.

Sebaik sampai dirumah, mak baru ingat nama saya. Ya Allah ! Berharga sungguh. Ingatan mak bertambah baik. Mak rajin bersembang. Dari pagi sampai malam ada je benda yang disembang. Seronok kami dengar suara mak. Hampir 5 bulan mak tak bercakap sangat, bila mak bersembang berseri rasa rumah. Still, time ni saya tidur dengan mak.

Mak tidur bawah, saya tidur bawah. Mak tidur atas katil bujang, saya tidur atas kerusi malas. Rezeki mak murah, ramai sahabat handai mak datang ziarah, tak putus² kawan² mak. Paling takut sekali waktu malam, sanggup tak tidur takut mak jadi sawan. Tapi, mak kuat. Tak pernah jadi sawan lagi macam doktor jangkakan.

Sehinggalah 31.5 baru ni, kami bawa mak ke waad peliatif buat kali kedua, doktor nampak perubahan positive dekat mak. Jadi doktor sarankan nak kurangkan d0s ubt dari 2 biji ke 1 biji. Ubt tersebut akan ada bad side effects kalau makan berterusan. Jadi keesokan harinya, saya bagi mak makan ubt tersebut 1 biji, mak still okay lagi namun semuanya berubah bila masuk hari kedua, mak dah kurang bercakap.

Mak banyak tidur. Bila tanya, kenapa mak taknak sembang dah? Tak larat ke? Mak angguk. Tapi bila diajak pergi hspital mak taknak, tunggu kejap lagi katanya. Bila tengok lain sangat perubahan mak, selera makan semua takde, minum susu pun kurang. Kami terus bawak mak ke kecmasan. Dan mak ditahan buat kali kedua.

Hiba sangat hati ni, masa pergi hspital mak boleh sembang, boleh ingat kami, boleh senyum gelak. Bila masuk je kecmasan mak jadi macam dulu. She’s l0st. Kami semua mak ingat-ingat lupa.

Baru saja masuk tak sampai setengah jam. Ajalnya sudah dijemput Ihali terlebih dahulu. Suasana pilu menyelubungi seluruh waad. Speechless, Ya Allah izinkan kami sambut puasa dan raya bersama mak tahun ini. Jangan Kau ambil nyawanya lagi Ya Allah. Berulang kali berdoa sepanjang berada di waad.

Alhamdulillah, seminggu sebelum raya mak dibenarkan pulang. Kepulangannya kali ini tidak seceria yang dulu. Malah, mak dah tak boleh bercakap dan bergerak. Mak hanya mampu terbaring di atas katil. Senyuman diwajahnya kian hilang. Pergerakannya terbatas. Cukup masa, saya akan alihkan badan mak ke kiri, ke kanan.

Risau berlaku luka dibadannya. Hari raya tiba, bergemar takbir raya di serata tempat. Tubuh nan terbaring itu disarungkan pakaian sedondon berona biru. Warna kegemaran mak. Walaupun mak tak mampu bergerak dan bercakap, kami mengambil gambar sebanyaknya. Pelbagai gaya. Bermaafan berpelukan dengan harapan mak kembali pulih. Langsir warna kuning yang mak pilih dipasangkan.

Adik dah takde teman, kawan yang selalu bergurau, memasak, bermanja. Sampai sekarang, adik tak delete lagi loceng time mak makan ubaat, tampalan durogesic dan macam² lagi. Kekok rasanya tidur tanpa mak disisi. Ya Allah. Kau tempatkan ibuku disyurga Mu. Dia ibuku yang terbaik pernah aku ada. Mohon semua sedekahkan al-fatihah buat mak saya.

Sekarang abah tiap minggu tak pernah miss melawat kuubur mak. Rindu teman hidupnya yang sudah pergi. Doakan kesihatan abah bertambah baik. Sejak mak pergi, abah dah kurang selera makan. Teman berbualnya pergi dahulu sebelumnya. Doakan kesihatan saya juga ! Baru-baru ni results upu keluar, dan saya gagal mendapat tempat di universiti. Rayuan sedang dibuat. In Shaa Allah 27/8 ni keluar keputusan. Allah tahu savings saya untuk belajar dah habis digunakan untuk syurga saya.

Biar mereka tahu, opah mereka sangat kuat dan hebat . Adik sayang mak dunia akhirat. Mak kuat, adik tau mak ada alasan sendiri. Takpe mak, kami semua tak mrah mak. Kami sayang mak. Alhamdulillah, Allah izinkan, Allah perdengarkan doa adik selama ni.

Berehatlah mak. Damai lah dikau disana. Mak tetap ada dengan adik hingga hujung nyawa ini.Maaf andai cerita sedikit berterabur. Buat yang masih mempunyai ibu bapa, sayangilah mereka, jagalah mereka sebaiknya.