Ank semua setuju suami nikah lagi sbb layanan isteri muda terbaik. Kecik hati dan Kena halau pula.

Rosnah namaku, seorang isteri yang setia kepada suami hampir 10 tahun. 6 bulan lepas aku dikabarkan oleh suami yang aku bakal dimadukan.

Allah ya Allah.. berat sungguh hati ini ingin menerima. Suami langsung tidak beri peluang untuk berbincang. Aku ingin tahu apa salahku? Mungkin aku boleh berubah sekiranya ada yang tidak kena pada matanya.

Mungkin susuk tubuhku, wajahku tidak secantik dahulu. Dua pasang anak lelaki dan perempuan telah aku hadiahkan kepadanya. Tetapi mungkin ada kesalahan yang aku tidak nampak. Selepas memberitahuku hajatnya, dia terus keluar dari rumah.

Dia mengatakan dia tidak perlu persetujuan dariku. Jika aku isterinya yang solehah, aku perlu setuju hajatnya kerana tiada cacat cela dari segi nafkah zahir dan batin. Itu dari mulutnya.

Kerana wanita jarang untuk bersuara kerana ingin menjaga hati suami. Sekiranya cukup nafkah yang diberikan, tidak perlu aku keluar bekerja siang dan malam. Aku berniaga dan menjadi agen insurans.

Kesana sini kubawa anak kembar kecilku bertemu klien kerana ingin menambah rezeki didalam keluarga kami. Aku senyap dia tidak memberi apa-apa hadiah kepadaku, kerana aku tidak mahu dia terbeban.

Malangnya disebabkan itu dia merasakan dia cukup memberi nafkah kepada kami anak beranak sehingga ingin menambah cawangan. Malam ke malam aku tidak dapat tidur. solatku tidak kusyuk.

Ya Allah, jika aku ungkit pengorbananku kepadanya, aku akan muflis pahalaku. Itu bak kata Ustaz2 popular di kaca tv. Tidak boleh ungkit walaupun seinci kepada suami. Tapi aku ini manusia biasa, ada perasaan. Aku tidak gemar untuk bergaduh ataupun bercakar.

Aku himpunkan dua orang anak pertama dan keduaku. Aku mengatakan jika aku ingin bercerai, adakah mereka setuju? Mereka memberontak dan tidak mahu rumah ini terbelah dua.

Mereka mengatakan mereka akan membenciku sekiranya aku mohon untuk bercerai. Allahuakbar! Aku mengusulkan kenyataan ini kepada orang tuaku, mereka juga mengatakan yang mereka tidak setuju.

Bagi mereka apasalahnya dimadukan, benda yang halal dan Allah murka sekiranya bercerai. Aku kembali kerumah dan menandatangi surat izin bermadu. Kerana tiada siapa pun yang menyebelahi hasratku. Dia bangun dengan wajah berseri pagi itu, ibaratkan mendapat wang terpijak, bahagianya dia aku lihat.

Tiada ucapan terima kasih mahupun memberi ciuman mesra. Langsung dia tidak memperkenalkanku dengan bakal isteri keduanya. Dia mengatakan dia telah menyewakan rumah lain kepada kami anak beranak.

Semua apartment 2 bilik. Kerana rumah yang kududuki sekarang adalah rumahnya. Dia ingin tinggal disini bersama isteri kedua. Aku diam…. asalkan dia memberikan kami sebuah rumah untuk kami tinggal, itu sudah melebihi cukup.

Kerana ini adalah tanggungjawab nafkahnya dan dia tidak akan dipersoalkan oleh Hakim atau Allah diakhirat kelak. Aku hanya membatu dan pura-pura kuat. Yang mengejutkan aku anak kami pertama dan kedua rupanya sudah bertemu dengan bakal ibu baru mereka. Patutlah mereka setuju suami berkahwin lagi.

Menurut anak keduaku, bakal ibu mereka itu selalu membelikan hadiah kepada mereka. Aku agak iri hati kerana dari percakapannya dia sudah lupa yang aku ini ibu yang melahirkannya. Mungkin aku agak kedekut kepada anak-anakku kerana aku ingin mengajar mereka berdikari.

Apa sahaja yang dihajat mesti mendapat dari hasil usaha sendiri. Sama ada belajar bersungguh-sungguh atau membuat sebarang kerja rumah, aku akan memberikan mereka hadiah selepas itu.

Mereka masih kecil, mungkin mereka masih lagi tidak nampak mengapa aku menjadi sang kedekut pada mata mereka. Suami mengatakan dia akan membawa anak pertama dan kedua tinggal bersamanya.

Aku hanya perlu membawa anak kembarku kerana mereka masih menyusu. Aku tidak membantah. Hanya air mata sahaja menjadi teman tidurku setiap malam. Bulan depan adalah majlis mereka. Anak-anak telah ditempah pakaian baharu.

Aku rasakan yang bakal maduku adalah orang senang. Tapi sampai sekarang aku masih tidak tahu siapa namanya dan bagaimana rupanya. Sepanjang penulisan ini aku masih mengemas barang-barangku untuk ke rumah baru.

Kawan-kawanku memberi kata semangat, mungkin ini jalan yang terbaik untuk diriku. Aku akan ada banyak masa untuk diriku sendiri. Aku sudah tawar hati kepada suami, aku tidak pernah bertanya apa perancangannya untuk giliran malam.

Bagi aku, asalkan ada tempat berteduh dan terpulang kepadanya untuk balik kerumahku ataupun tidak. Ada sahabatnya yang menyaranku untuk sambung belajar. Aku masih pertimbangkan hal ini.

Mereka juga menyuruhku untuk berikan semua anak-anakku kepada bakal madu untuk dijaga. Lagipun ini adalah tanggungjawab suami dan bukannya aku. Sahabat-sahabat sekalian, aku ingin mengetahui pendapat kalian mengenai ini.

Adakah perlu aku memberikan kembarku kepada suami untuk dijaga? Ada tak apa-apa idea untuk menjana lebih pendapatan disamping menghabiskan masa dari hanya menangis mengenang nasib?

Aku harap ada yang senasib denganku memberi sikit tunjuk ajar bagaimana hidup bermadu. Sesungguhnya hatiku sudah tiada apa-apa lagi perasaan. Hanya kepada Allah aku memohon supaya ikhlaskan hati ini kerana hidup ini hanya pinjaman semata-mata..

Sekian, Wassalam…