Pukul 1 pagi kecoh satu rumah bila dgr bunyi uurrrgg dlm tandas. Dan semua tak ngaku bila peti ais terbuka

Sebelum mulakan cerita Aku nak ucapkan ribuan terima kasih kepada admin sebab publish cerita aku sebelum ni.

Selama aku bergelar pelajar UiTM Kampus Kuala Pilah pada tahun 2010 hingga 2013, banyak misteri yang terjadi pada kawan aku dan aku sekali. Kali ini into mungkin agak panjang, sebab aku nak readers faham situasi sebenar.

Pengalaman 1
Semasa aku sem 2 aku ditendang oleh kolej kediaman UiTM, sebab tak perform untuk dapatkan cop aktiviti, hah nasib badan lah. Jadinya aku terpaksa sewa rumah di luar,

nama tempat tu Kampung Jati dekat je dengan pekan Pilah dan laluan ke rumah besar atas bukit, depan masuk kampong tu ada satu stesen Shell dan Jambatan.

Laluan ke Kampung jati ni tersorok dan ada pokok ara kot, yang besar rendang lagi tak berbuah, pastu tumbuh akar2 halus kat dahan pokok, kalau sekali imbas macam tempat pokok pemujaan,

Lepas aku mandi, nak beli makanan, aku nak ajak la sekali housemate aku makan tengah hari, semua bilik aku intai, sumpah memang waktu tu dalam rumah tak ada orang,

bila aku whatsapp dalam group tanya ‘ada sesiapa balik rumah tadi?’, semua cakap takda( Mostly housemate aku ni satu kelas). Aku mula fikir, ‘jadi siapa yang bukak peti ais?

Bunyi tapak kaki yang aku dengar tadi?’ aku mula seram sejuk satu badan, aku start enjin kereta terus keluar pergi makan. Aku tunggu la kawan-kawan aku balik rumah dalam petang tu. Tak berani nak duduk sesorang kat rumah.

Aku ingat benda tu habis dah tengah hari tadi. Malam tu pula, tengah malam pukul 1 camtu kot, tergempar satu rumah, kiranya kecohlah satu rumah bila semua orang dengar bunyi ‘uuuuuurrrrrggggg’ dalam tandas. Kuat dow, mula-mula bunyi sayup-sayup, lepas kawan aku tegur mula keras bunyinya,

Aziz: wei korang, korang dengar tak bunyi meleret kat dalam tandas ni?

Syafi: bunyi apa? (pergi check dalam tandas)

Aku: bunyi orang sendawa tapi meleret (bunyi dalam cerita Ju-On tu)

bukan kat seat belakang tau, maksudnya lembaga tu kat luar kereta aku la. Waktu tu aku baru melepasi pokok ara yang besar tu, Allahu!! Siapa pulak tu.

Kalau benda tu kat seat belakang aku memang aku dah terbabas dah jatuh dalam sungai tepi tu. Meremang tak habis lagi ni, dah la aku seorang diri, dengan tak ada sesiapa yang lalu lalang pagi-pagi buta tu,

aku cepat-cepat tukar siaran ke ikim.fm, naisb la waktu tu dia ada bacaan surah-surah al-quran. Ada la keberanian sikit.

Jangan ingat habis kat situ eh, sampai aku kat kampus, aku park di tempat parking pelajar yang berdekatan dengan konti guard. So nak ke ladang kena jalan kaki lalu sebelah 2 buah kolam yang terbiar,

Pengalaman 2
Sebagai pelajar jurusan Pengurusan Ladang, ada satu semester ni kami semua kena kumpul serangga-serangga untuk membuat koleksi, kiranya nanti matikan serangga tu lepastu cucuk atau pinkan dalam box yang disediakan khas untuk kumpul bende alah ni semua.

Kalau korang pernah tengok yang ada orang pinkan rama-rama lepastu dia framekan. Ha macam tu lah, tapi ini semua untuk pembelajaran, bukan niat hendak m******h ya.

hendak dijadikan cerita, kawan aku nama dia Shahir, dia ajak aku pergi cari serangga waktu malam ni (kebiasaannya serangga yang keluar waktu malam adalah serangga yang jarang ditemui, contoh: Kumbang tanduk, memang kegilaan pelajar Ladang waktu tu),

Shahir: Di, malam ni aku dengan geng lain nak pergi cari serangga kat bukit putus, nak ikut?

Aku: Bukit Putus? Kau dah gila ke apa?

Shahir: eh! Asal lak? Lagi pun ramai la yang pergi.

Aku: kau tau tak kat Bukit Putus tu ada apa? Baik kau jangan pergi.

Shahir: ala, tu tak ada apalah.

Aku: pukul berapa nak pergi? Naik ape?

Shahir: nak ikut ke tak?

Aku: jawab soalan aku dulu.

Shahir: Pukul 12.30, pergi naik motor je, senang nak park.

Aku: sumpah, kau memang gila. Aku tak nak pergi. Kau pergi saja lah.

Shahir: suka hati kau lah, aku tak nak paksa.

Peluh-peluh jantan Shahir dah menitik sebab hanya dia je tau apa benda kat belakang Amir. Tiba-tiba Amir jerit sebab benda ni cuit pinggang dia, Shahir tersentak sekejap bila Amir menjerit.

Shahir: kau ni kenapa?

Amir: aku takut Shahir. Kita blah la dari sini.

Shahir: kau nak suruh aku patah balik? Buat U turn kat sini?

Amir: (dah teresak-esak dah)

Shahir: kejap lagi sampai la kat penghujung jalan ni, nanti kita guna jalan baru Bukit Putus, kau rileks je.

Tak lama lepastu mata Shahir menangkap sesuatu yang tak kena di hadapannya, ada sebuah pokok besar dan ada ‘pocong’ tergantung di bawah pokok besar tu, menggigil satu badan dia.

Tak tenang dia nak tunggang motor. Amir kat belakang tak habis-habis baca ayat kursi. Shahir buat keputusan untuk lepak dekat McDonal Senawang je, tunggu subuh. Sementara tunggu subuh, Shahir terangkan apa sebenarnya yang ganggu diorang berdua tadi,

Shahir: Mer, kau tau apa yang kat belakang kita tadi?

Amir: tu aku nak tanya kau sebenarnya, tangan aku tak habis menggeletar lagi ni.

Shahir: kat belakang kau tadi sebenarnya ada kepala dengan rambut mengerbang, lidah yang panjang tengah ekori kita, tapi ‘benda’ tu tak ada badan, hanya kepala je. Malam ni memang nightmare.

Amir: dia main cuit-cuit dow kat belakang aku. Aku syak, dia cuit guna lidah dia sebab aku rasa macam basah bila kena cuit tadi.

Shahir: lepastu waktu kau tengah baca ayat kursi tadi, aku nampak pocong tergantung-gantung kat bawah pokok besar kat hujung jalan sana. (dia gosok-gosok muka) seriau.

Amir: kau perasan tak tadi? ada orang tunggang motor sebelah kita? Aku perasan motor tu macam motor Zaki, tapi dia tak ada muka. Tu aku baca ayat kursi kuat-kuat tu. Ya Allah, kenapa kita yang kena? Geng yang lain mana dowh?

Shahir: Aku tak perasan pon ada motor lalu sebelah kita tadi. Dah, malas aku nak fikir. Tak tau lah, diorang dah balik terus kot. Aku tak nak fikir dah. Aku nak tunggu subuh je ni.

Amir: Ah sudah, aku je yang kena ni.

Bila diorang balik bilik(aku satu rumah dengan Amir dan Shahir), aku perasan diorang ni macam tak sihat. Aku raba dahi Amir dan Shahir ni, panas, sah demam ni.

Aku pun mengambil alih tugas nurse dan bibik separuh masa, nasib baik hari tu kitorang ada satu kelas je (untuk pengetahuan semua, aku, Shahir dan Amir ni satu kelas).

Esoknya, Shahir buka cerita semuanya. Aku hanya tukang gelak jela. Aku dah bagi tau dah, kau degil. Mendapat!!

Insha Allah kalau aku ingat lagi ada cerita-cerita yang seram aku akan share lagi. Aku tau kali ni agak panjang. Sorry.