Ada dgr mak ckp xboleh main2 dgn kitab itu, malam tiba mak bawa laki masuk, ayah senyum je perhati

Hi. Nama aku Alana. 27 tahun. Aku da lama nk tulis luahan ini agar dijadikan pedoman buat semua. Kali ni aku nak share pengalaman aku. Ibu aku Melayu, Ayah aku Caucassian.

Sepanjang 24 tahun, aku tak menetap di satu tempat. Ulang alik US-Malaysia. Lepastu baru aku decide stay kat Malaysia permanently.

Aku dibesarkan tanpa didikan agama. Ibu ayah aku bagi aku pilihan, aku bebas untuk memilih.

Dan aku pilih untuk jadi free thinker sepanjang 24 tahun. IC je Islam. Tapi apa itu Islam, aku pun tak tahu.

Kawan-kawan aku masa membesar tak ada melayu pure. Mostly chinese, chindian, mat salleh, melayu mix. Sebagai seorang yang dulunya free thinker, aku selalu persoalkan tentang kewujudan tuhan.

Aku cuba cari jawapan, tapi aku tak dapat. Aku cuba faham kristian, buddha, taoism, dan lain-lain. Tapi tak cukup meyakinkan aku. Jadi aku anggap jela tuhan tu tak wujud.

Bila turn ayah bawa masuk perempuan, ibu hanya tersenyum. Siap bagi layanan terbaik lagi dekat perempuan tu, tiada hasad dengki ke nk cemburu ke.

Tak de semua itu. Sama juga dengan ibu bila turn bawa lelaki. Ayah hanya tersenyum, tak de nya nk gduh2. So aku da biasa dgn kehidupan sosial macam tu

Pada mulanya, which is, i thought it was normal at first. Lifestyle kami satu family memang ikut mat salleh.

Aku dah buat semuanya kecuali buat jhat dari segi kemanusiaan etc , bnuh orang, mermpak, membuli, dan sebagainya.

Masa tu aku tak tahu, aku anggap aku dikira baik. Aku taktahu bersentuhan lelaki perempuan pun dikira dosa.

Masa aku umur 24, aku ikut ibu balik Malaysia nak visit kubur atuk dan nenek. Nak kemas-kemas rumah peninggalan mereka.

Sejak tu aku jadi hantu roti canai telur. Berbalik kepada cerita, dia yang bawa aku belajar Al-Quran setiap minggu.

Setiap petang dalam pukul 7 petang dia akan jemput aku pergi ke surau untuk mendengar kuliah.

Dari saat itu lah aku banyak mempersoalkan gaya hidup aku pada ustaz ataupun ustazah ketika beri ceramah. Haha..

Paling kelakarnya kalau aku miss kuliah, ustaz ataupun ustazah akan tnya aku dimana, kenapa tak datang.

Aku belajar dalam bahasa melayu. Awal-awal tu aku lantang suarakan pendapat aku, sebab aku free thinker.

Lama-lama aku fahamkan maksudnya, aku menangis. Dalam dada ni, aku bagai skit tanpa ubat. Aku terus menangis dan menangis. Mulai saat tu. Aku mula yakin sikit demi sedikit.

Perkataan pertama yg aku belajar adalah istighfar. Ustazah suruh aku banyakkan istighfar ketika aku kesepian.

Ibu ayah aku halau aku lepas aku beritahu mereka. Ibu aku siap tarik tudung pertama yang aku pakai.

Tapi aku keluar tanpa melawan sikit pun. Sebab aku tahu, kalau aku melawan, mereka akan maki Tuhan aku. Waktu tu Hanis bawa aku duduk sekali dengan dia.

Pekerjaan aku, Hanis yang tolong cari. Setiap kali aku menolak pertolongan dia, dia selalu pesan kat aku, “We both sisters in Islam. We help each other”.

Dia lah yang membantu aku hafal bacaan solat, belikan aku hijab bawal.. aku suka bawal. Tak lebar sangat dan tak labuh pinggang pun, cukup syarat je.

Dia jugaklah yang tegur bila tudung aku terselak atas dada. Aku tahu wajib tutup semua kecuali muka dan tapak tangan.

Tapi aku selalu malas nak pakai stokin… Tak kotor ke stokin? Well….

Sekarang, aku dah berbaik dengan ibu ayah aku. Tapi aku masih belum berani untuk menegur. Hanya mampu berkias kias.

“Dad, I read newspaper yesterday. more than 80,000 people diieed.”

“Whats up?”

“because of excessive alchol.. or something related to alcohol.”

“………..”

Sekarang aku masih tinggal dengan Hanis dan sampai sekarang aku still mengikuti kelas agama.

Terima kasih ke hadrat Mu kerana turunkan Hanis untuk bimbing aku jalan selama yg aku cari ni. Doakan aku agar istiqamah aku hingga ke akhir nyawa aku di atas muka bumi ni.