Mak tak restu aku kahwin dgn bekas banduan. Mula2 family mertua terima je, dah setahun baru nampak perangai sebenar mereka.

Sebelum kahwin, family suami semua okay. Restu aku dengan suami. Tapi selepas kahwin, masing – masing tunjuk ‘beIang’.

Awal perkahwinan, adik suami buka cerita macam – macam tentang suami masa bujang. Dia kata kalau dia jadi aku dah lama tinggal suami bekas banduan yang memalukan keluarga, bapa mertua tak mengaku suami tu anak dia…

Aku N. Dah berkahwin. Aku nak kongsi pengalaman aku berkahwin dengan seorang yang punya masa silam. Ya, aku berkahwin dengan seorang bekas banduan.

Aku kenal dia masa kami kerja di tempat yang sama. Dan dia dah bagitahu awal – awal ‘siapa’ dia yang sebenarnya. Masa aku kenal dia, dia dah kembali ke pangkal jalan. Dalam pemerhatian aku, Dia seorang yang jaga solat.

Dia juga sangat – sangat menghorm4ti mak dia. sebelum kami serius, dia ada ingatkan, aku ne tak takut ke kalau – kalau dia buat silap yang sama pada masa hadapan?

Aku masa tu, terfikir juga. Kalau aku dah kahwin dengan dia, aku tak boleh patah balik dah masa tu. Tapi masa depan kita tak dapat nak ramal.

Aku ambil keputvsan nak kahwin dengan dia walaupun dia punya masa silam. Aku kahwin dengan dia yang sekarang. bukan dengan dia di masa lalu. Dia istiqamah dalam beribadah. Aku yakin dia boleh bimbing aku.

Masa kami masih dalam sesi berkawan tu, banyak la tentangan hebat yang aku dapat selepas family aku tau tentang masa silam dia.

Terutamanya mak aku. yelah, mak mana tak sayang anak kan? Aku cuba yakinkan mak aku yang dia dah berubah. Tapi gagal.

Macam – macam mak aku buat supaya aku tinggalkan dia. Tapi tulah, kalau dah jod0h, dihalang macam mana pun tetap bersatu juga.

Sampaikan hari – hari penting aku tunang dan kahwin, mak aku tarik muka dengan aku. Aku rasa s4kitnya tak dapat restu dari mak aku.

Lepas kahwin, aku ikut suami. Kami berhijrah jauh dari kampung. Masa tu lama jugaklah tak jumpa dengan mak.

Berhubung sekadar chat tanya khabar macam tu je. Suami faham dia bukan menantu pilihan. Aku minta suami bagi mak ruang dan masa untuk terima dia.

Selepas setahun kami kahwin, alhamdulilah nampak perubahan dari mak aku. Mak aku mula terima dia sebagai menantu walaupun tak akrab mana tapi aku yakin, mak aku dah boleh terima dia. Alhamdulillah syukur ya Allah. Allah dah makbulkan doa – doa kami suami isteri.

Aku ingat tentangan daripada mak itu adalah ujian paling besar aku berkahwin dengan suami. Rupanya ada lagi yang lebih besar.

Sebelum kahwin, family suami semua okay. Restu aku dengan suami. Tapi selepas kahwin, masing – masing tunjuk ‘beIang’.

Awal perkahwinan, adik suami buka cerita macam – macam tentang suami masa bujang.

Cerita tentang a1b suami. Sampaikan adik suami tu terlepas cakap dengan aku, “kalau aku jadi kau, lama dah aku tinggalkan dia.

Buat apa nak stay dengan orang macam tu?” Aku masa tu hanya mampu senyum.

Aku terfikir, dia nak kami bercerai ke? Aku yang dah sedia maklum dengan suami yang dulu, buat endah tak endah je dengan cerita dia walaupun meny4kitkan. Tapi lama kelamaan aku dapat tahu yang adik suami tu ada dend4m lama kat suami.

Dia sangat – sangat benci dengan kisah silam suami yang bagi dia dah caIarkan maru4h keluarga. Dia tak nak tengok suami bahagia.

Sebab tu dia cuba hasut aku supaya aku tinggalkan abang dia. Sampai sekarang dia masih cuba ‘cucvk’ jarum.

Tak cukup dengan adik ipar, aku diuji lagi sekali oleh bapa mertua. Bapa mertua sangat – sangat memegang kisah silam suami.

Bila suami tegur bapa mertua, bapa mertua akan baIas dengan kisah silam suami.

Bapa mertua cakap suami tak layak nak tegur dia. Sampaikan kadang – kadang tu, bapa mertua tak mengaku suami tu anak dia. Allahu. Suami tegur bab agama, bapa mertua kata tak layak.

Bapa mertua cakap suami tu pen4gih, peminum ar4k. Tak layak bercakap pasal agama dengan dia, ahli ner4ka, tak layak masuk syurga. Allahu. Aku tahu suami kecewa.

Suami selalu meIuah, dia risau kata – kata bapa mertua tu jadi 1 doa untuk dia. Aku sebagai isteri ni, terIuka juga.

Bapa mertua akan cakap macam tu bila suami tegur kesalahan bapa mertua. Terutama bab agama. Sebagai anak, takkan suami nak biar bapa mertua terus – terusan buat perkara bid’ah.

Tapi bila suami tegur walaupun dengan cara baik, bapa mertua tetap akan Iawan. Law4n dengan masa silam suami.

Sehingga selalu jadi pertengkaran dua beranak. Aku sebagai isteri cuma mampu cakap kat suami, sabar je. Ne ujian kita. Walau macam mana pun, dia tetap bapa.

Aku pula kadang – kadang tu rasa macam hilang rasa hormat kat bapa mertua. Bapa mertua sIumber sump4h seranah suami.

Aku paling s4kit bila bapa mertua nak sangat suami masuk penjara lagi. Allahu.

Aku nak kata apa pun tak boleh. Aku tahu suami tegur sebab apa. Walaupun pun penerimaan bapa mertua tu tak seindah yang diharapkan.

Perkahwinan kami masih baru, masih belum dikurniakan anak. Dan oleh sebab kisah silam suami tu, adik ipar lain pula cakap suami diIaknat Allah tak ada anak sebab suami dulu penjen4yah. Menangis rasa hati dengar suami dih1na sedemikian rupa.

Hanya sebahagian ipar – ipar aku yang bersyukur dengan perubahan suami. Alhamdulillah. Aku tahu benda ini akan aku lalui sepanjang bersama dengan suami.

Masa ini dan akan datang. Aku tak pernah putvs berdoa supaya aku dan suami dipermudahkan segalanya.

Aku hanya insan biasa. Begitu juga suami. Aku tak cakap suami selepas berubah dia dah tak buat silap.

Tapi silap suami sekarang tak sebesar silap dia yang dulu. Bapa mertua, ipar – ipar semua macam tu sebab bagi mereka, darjat suami cuma bawah tapak kaki. Tak layak untuk dihorm4ti.

Aku tahu kisah silam suami yang suami dah tinggalkan satu masa dulu, akan jadi bayang – bayang di masa sekarang dan akan datang.

Korang doakan kami suami isteri dipermudahkan segala urusan ye. Dikurniakan zuriat yang soleh solehah.

Semoga kami sama – sama kuat hadap semua ujian hidup ne. Semoga hati kami tak pernah berpaling dari Dia. Aku insan lemah yang ters4kiti,