Selepas nikah baru aku tahu sebenarnya isteri dah ada penyakit. Hairan dia langsung tidak bagitahu aku

Sehinggalah dia mengandungkan anak pertama kami, saya hanya melakukan kesalahan kecil tapi dia meng4muk siap minta cerai…

Assalamualaikum semua warga FB. Saya saja ingin berkongsi luahan tentang rumahtangga saya dan isteri.

Perkahwinan saya baru nak masuk 2 tahun. Saya tak ada masalah rumahtangga apa pun. Semasa di awal perkahwinan, saya baru dapat tau isteri saya ada penyakit DEPR3SSI0N yang bagi saya sangat teruk.

Sebelum saya berkahwin dengan Maira (nama isteri), dia pernah berkahwin (Janda).

Akibat kegagalan rumahtangganya yang dulu yang mmbuatkan dia depr3ss. Dia bukan did3ra secara zahir sahaja, malah did3ra secara batin jugak (perasaannya).

Dia dicurangi, diabaikan, dipukuI, difitnah macam – macam oleh bekas mertua, sehingga dia kehilangan anak pertamanya. Mula dari itu dia kemurungan.

Setelah kahwin dengan saya, saya tak pernah tahu dan Maira tak pernah cerita pada saya yang dia ada depr3ssion.

Sampai satu masa tu, waktu tu dia mengandungkan anak pertama kami, hanya kerana kesilapan kecil yang saya lakukan dia meng4muk sampai lupa diri.

Dia asyik ugvt saya dengan meminta cerai, saya bengang lalu saya tumbvk dinding di hadapannya. Matanya berubah jadi merah, dan dia datang dekat pada saya lalu menamp4r saya sekuatnya.

Dia masuk bilik dan meracau seperti orang hilang akal, dia h3mpuk – h3mpuk kepala di dinding batu sampai bengk4k kepala.

Dia ambil kain tudung dan dia liIit dilehernya sekuat – kuatnya. Saya jadi panik, kenapa dengan isteriku, hanya kerana masalah kecil dia member0ntak sampai begini skali.

Saat itu saya bergeIut dengan dia di atas katil kerana dia tak nak melepaskan kain tudung yang dia liIit di leher. Mukanya jadi pucat, saya jadi m4kin takut dan panik. Saya tak sengaja saya tertamp4r dia. SAYA PANIK.

Dia pun lepaskan kain tersebut, 15 minit kami terdiam, saya sangkakan semua dah kembali okey.

Saya keluar dari bilik sebab nak ambil air minum nak bagi dia minum, dia pun ikut keluar, dia masuk tandas, lepastu saya tak tau macam mana saya boleh Iengah, dia pergi dapur dan ambil p1sau pot0ng daging.

Allahurabbi, masa tu saya jerit mengucap, dia tik4m perut dia bertubi – tubi, masa tu dia tengah mengandung, saya hilang arah, saya takut.

Perut dia berdar4h sedikit, tak teruk tapi Iebam, dia hala p1sau di leher, saya cuba dekat nak capai dia, dia ajukan p1sau tu pada saya. Dia dah macam bukan diri dia.

Saya ambil keputvsan untuk terj4h jugak, masa tu tangan saya tertik4m sdikit, dan berdar4h banyak.

Lepas dia nampak tangan saya berdar4h, dia jadi Iembik, dia pandang saya sambil menangis, dia pandang saya sambil meminta maaf berulang kali pada saya, dia peIuk saya sekuat hati dia.

Masa tu baru saya tau, dan saya cuba elakkan untuk s4kiti atau buat benda yang dia tak suka. (bukan sekali terjadi, dah berkali dia meng4muk, dan dah banyak parut ditubuh badannya yang dia buat.

Dia marah pada saya, tapi dia Iukakan dirinya sndiri). Selepas beberapa hari kejadian itu berlaku, isteri warded sebab keguguran. Saya redha, yang penting isteri saya sihat.

Lepas 4 bulan keguguran Allah ganti balik rezeki yang hilang tu (anak). Saya sedaya upaya bahagiakan dia, tak nak bagi dia sedih.

Walaupun usaha saya tak sempurna, Alhamdulillah selama mngandung anak ke-2 dia tak pernah meracau lagi bila berg4duh, tapi saya masih takut dan tr4uma atas apa yang pernah jadi.

Jangan kata isteri saya tak ada iman, DEPR3SSI0N bukan sebab tak ada iman, DEPR3SSI0N adalah satu peny4kit, isteri saya seorang yang solat 5 waktu, mengaji quran, setiap kali hendak tidur sentiasa beristighfar.

Dia seorang isteri yang sangat baik, sangat taat pada saya, sangat sayangkan saya. Saya sangat bersyukur, dah banyak perubahan dalam diri dia semenjak hadirnya anak ke-2 ini…

Saya dah cuba ajak dia pergi berubat, tapi dia tak nak, tak apa saya tak p4ksa. Dia cuma kata yang penting saya selalu ada bersamanya.

InshaAllah sayang, doakan isteri saya dapat sembuh dari peny4kit bah4ya ini, dan doakan isteri saya melahirkan anak sulung kami. Doakan saya agar saya kuat untuk h4rungi dug4an semacam ini. Terima kasih.