Saya rupa tak ada, kulit hitam. Mertua pula putih melepak, ipar2 semua cantik2. Aku jadi risau mereka tak terima aku

Kebelakangan ni, banyak saya baca luahan di dalam ini berkenaan sikap dan perangai ibu mertua yang kejam.

Sebenarnya cerita cerita seperti ni mmberi gambaran dan persepsi yang buruk untuk pasangan yang baru nak berkahwin. Sebab saya sendiri pernah mengalami kerisauan itu.

Saya nak bercerita tentang ibu mertua dari sudut yang positif pula. Bukan semua ibu mertua jahat. Masih ramai ibu mertua yang baik. Percaya lah.

Saya A, wanita berkerjaya. Sekadar pekerja biasa sahaja.

Suami saya agak berjawatan, pewawai tinggi kerajaan, anak tunggal lelaki dalam keluarganya.

Suami dibesarkan dalam keluarga yang penuh dengan adab dan sopan santun. Mereka bercakap dengan lembut dan tidak pandai sindir menyindir dalam berbicara.

Bapa mertua pesara kerajaan, manakala ibu mertua suri rumah sepenuh masa.

Anak anak mereka (ipar duai saya) semua berjaya dalam pelajaran dan mempunyai pekerjaan yang baik.

Pada awal perkahwinan, saya sangat bimbang, kerana saya hanya lah anak kampung. Saya kurang rupa dan berkulit hitam, sedangkan mertua saya putih melepak. Ipar duai pun cantik belaka.

Lagi pula saya seakan f0bia apabila sering mendengar cerita dari emak saya, yang mana emak adalah menantu yang dibenci.

Dikata, dihina dan dibuli oleh mertuanya. (opah saya)… kerana menurut emak, emak buruk rupa dan berkulit hitam, sedangkan emak mertuanya putih. – sama macam kes saya.

Jadi, dengan kekurangan itu, emak selalu dibanding bandingkan dengan menantu perempuan yang lain. Disakiti perasaannya. Bercakap ikut sesuka hati mereka sahaja.

Sedihnya saya mendengar luahan hati emak, hingga timbul rasa takut untuk bermertua. Rasa ingin mncari suami yang yatim piatu sahaja… hahaha

Tetapi, takdir menemukan saya dengan suami yang punyai keluarga yang sempurna.

Lagi menambahkan kerisauan saya, apabila suami adalah anak lelaki tunggal mereka. Tentu ibu mertua inginkan menantu yang cantik lawa… putih dan sempurna.

Rupanya, jangkaan saya sama sekali meleset.

Ibu mertua saya adalah ibu mertua yang terbaik di dunia. Ye… yang terbaik di dunia.

Beliau tidak pernah merendah kan saya yang serba kekurangan ini. Saya tak pandai masak, dia ajar dengan sabar.

Bila saya rasa sakit sakit masa mengandung, diurutnya saya dengan penuh kasih sayang. Berjam lamanya, sehingga saya rasa benar benar lega.

Apa sahaja yang saya inginkan, abah dan mak mertua akan usahakan sampai dapat…

Setiap kali kami ingin balik ke rumah mertua, bilik kami disiapkan secantik bilik pengantin, bersih, wangi dan kemas.

Ya Allah, bersyukurnya saya. Bahagianya hidup saya.

Saya ceritakan pada emak saya, bahawa bukan semua mertua itu jahat.

Dan.. emak saya kata, ini adalah kerana Allah menjawab doa doanya yang sangat berharap agar anak perempuannya tidak mengalami nasib sedih bermertua sepertinya.

Alhamdulillah. Terima kasih emak atas doa doa emak untuk anakmu ini.

Kawan kawan sekerja saya hairan apabila melihat saya sangat seronok dan teruja setiap kali nak balik beraya di rumah mertua. Kerana bagi mereka, seronok lagi beraya di rumah emak sendiri.

Bagi saya sama sahaja, di mana pun saya seronok.

Setiap kali kami nak balik semula ke kediaman kami, maka penuh saratlah kereta dengan pelbagai bekalan untuk kami bawa balik.

Anak anak saya juga adalah cucu yang disayangi. Sama sahaja dengan cucu mereka yang lain. Tak ada bezanya.

Jika sorang dapat duit raya RM50, semua pun akan dapat dengan nilai yang sama.

Pembaca sekelian, sebenarnya banyak lagi kebaikan mertua saya yang hendak saya cerita kan. Tapi, cukup la setakat itu sahaja. Nanti lebih lebih sangat, orang meluat pula membacanya.

Cuma apa yang saya nak tekan kan di sini, jangan bimbang untuk bermertua. Kerana bukan semua mertua itu jahat.

Berdoalah banyak banyak agar dikurniakan mertua yang baik dan yang membahagiakan.

Kini… kedua dua ibu dan bapa mertua saya telah pergi buat selamanya. Kedua duanya pergi di hari Jumaat yang mulia. Ibu dan bapa kandung saya juga telah tiada.

Sekarang… saya hanya mampu mendoakan dan mengirim pahala dari bacaan al-quran yang saya baca pada setiap hari untuk semua kesayangan2 yang telah tiada.

Dan… saya hanya mampu mengenang segala kebaikan dan kasih sayang yang telah mereka berikan kepada saya selama 18 tahun yang saya sempat menjadi menantu mereka.

Al-fatihah untuk kedua ibu bapa ku dan kedua ibu bapa mertuaku.

Untuk aruwah emak dan abahku, mak, sekarang saya hidup bahagia atas doa doa emak untuk saya. Terima kasih mak.

Untuk kedua mertuaku, emak abah… saya akan besarkan cucu cucu emak dengan penuh kasih sayang dan lemah lembut seperti emak dan abah mmbesarkan suami saya dan ipar2 saya yang lain.

Dan.. bahagia saya nak khabarkan, cucu lelaki emak sekarang sudah pun menjadi al-hafiz. Alhamdulillah.

Terima kasih Allah.

Terima kasih emak, abah, emak mertua dan abah mertuaku.

Terima kasih atas kasih sayang yang telah diberikan. Dapat saya menikmati syurga di dunia ini. Alhamdulillah..