Suami dingin . Tidur xbagi sentuh, halang pakai bantal. Elak pula bersentuhan. Sampailah doa pelik aku dimakbulkn, aku terjebak

Sedikit intro tentang aku. Nama Zuana (of course bukan nama sebenar), umur awal 30an, berkahwin dan mempunyai 4 orang cahaya mata yang comel-comel bijak belaka. Aku berkahwin seusia awal 20an selepas degree dan menjadi surirumah sepenuh masa disebabkan suami tidak benarkan aku bekerja. Aku buat online business di rumah.

Masalah aku bermula sejak perkahwinan kami masuk tahun ke-7 which is past 3 4 year ago. Hubungan aku dengan suami agak rengang dimana aku pon tak tahu apa salah aku dengan dia. Puas aku ajak berbincang. Tapi, jawapan dia cuma “kita tak ada masalah untuk dibincangkan” sambil berlalu pergi. Apa masalah kami? Husband aku tidur ruang tamu. Kalau dia tidur dalam bilik, bila aku terjaga pkul 2 3 pagi, dia hilang. Tidur kat ruang tamu atau bilik anak.

Bila tidur sekali, dia tak bagi aku sentuh dia. Dia letak bantal hadang antara kami berdua. Dalam kehidupan sehari-hari pon sebolehnya dia mengelak tak mau bersentuhan dengan aku. Kalau aku pegang dia atau pluk dia, dia tepis aku, dia tolak aku.

Dia bagi la alasan tah hapa-hapa, nak pergi toilet laa, dia tengah berpeluh laa, dia nak minum air etc. Apa-apa alasan la asalkan dia jauh dari aku. Kalau dia tengah tengok tv, aku duduk sebelah dia, dia blah masuk bilik. Kalau aku masuk bilik, dia blah pergi tempat lain. Bersama?? Sebulan tak lebih 3 kali. Kadang sebulan sekali ja. Tu pon express. Pelik kan??

Selepas beberapa tahun, aku pon dah naik bosan dengan perangai dia. Ajak bincang macam cakap dengan dinding. Kalau aku luahkan perasaan, dia diam tak bersahut sambil buat muka seposen. Satu hari tu, aku dah puas nangis tiap kali masa solat masa tidur, aku cakap dalam hati, kalau ada memana lelaki tegur aku, memang aku akan layan. Sebelum ni ada ja yang masuk jarum, tapi aku tak layan.

Aku seller online, ada ja customer atau stranger yang Wasap, pm nak berkenalan bagai. Kawan sekolah, kawan u pon ada ja yang pm. Tapi, aku ignore sebab aku sedar diri, status aku sebagai isteri orang. Nak dijadikan cerita, aku layan fcebook macam biasa. Aku memang suka part baca komen. Mana aku suka aku like atau letak emoticon.

Allah makbul agaknya doa aku. Tetiba ada sorang guy ni (Shah) pm aku sebab aku letak emoticon kelakar kat komen dia. Aku jawab biasa-biasa ja. Profile dia pon gambar tah sesapa. Tetiba dia masuk bab jaga pemakanan.

Dia macam nak tuduh aku pakai product terlarang berdasarkan dia judge gambar profile aku. Kami berdebat. Tapi, dah natural aku jenis tak suka bergaduh, aku reply elok-elok la. Dari situ, tukar topic ke topic. Shah puji gambar profile aku comel. Korang boleh bayang tak?? Seorang isteri yang kesunyian. Tetiba ada lelaki lain puji comel (Berhari-hari aku sengih sensorang depan cermin bila terkenangkan dia puji aku).

Dari hari pertama kami bermessage, aku bagitau status aku isteri orang. In fact, gambar profile aku pon dengan dua orang anak aku. Shah pon mengaku yang dia suami orang dan juga bapa kepada 4 orang cahaya mata.

Dari situ, tiap hari kami bermessage through fcebook. Kami bincang berkaitan makanan kesihatan, bahya supplement terlarang, berkaitan business sebab dia kerja gomen dan buat part time business. Jadi, kami berkongsi pendapat tentang business masing-masing. Dari bermessage bertukar ke Wasap. Bertukar-tukar gambar.

Aku tak percaya gambar yang dia bagi sebab handsome kot. Takkan la bapa kepada 4 orang anak handsome macam tu. One day, aku dapat 2 miscall. Aku call balik sebab unknown number (aku tak save nombor Wasap dengan Shah) dan ingatkan customer aku. Sekali Shah!! Dia bagi alasan, dia call sebab takut dia berwhatsapp dengan lelaki atau ada orang nak mainkan dia.

Dah lama Wasap, dia vide0 call. Alasan kalini pon sama, nak pastikan betul ke perempuan yang Wasap dengan dia. Kekonon takot lelaki guna apps tukar suara lelaki jadi perempuan. Setelah beberapa kali dia vide0 call, aku jawab. Aku pakai tudung elok-elok kekonon dia tak nampak aurat aku.

Perghh, memang orang yang sama dengan gambar yang dia bagi. Kami vc masa husband aku masuk tidur. Korang tau apa dia cakap masa first time vc? Dia cakap aku comel. Cute. Wife Shah ala-ala husband aku, besar gabak.

Shah cakap suka tengok aku. Sedap mata memandang. Husband aku pon dah berkurun tak puji aku wei.. Aku selalu ja tanya husband aku “cantik tak?” Dia jawab, “ok jaa”. Tak tengok aku pon. Kadang aku tanya husband aku, “sayang Zuana tak?” dia jawab, “sayang” sambil main handphone atau apa-apa hal dia. Berbalik kepada vc aku dengan Shah, kejap ja kami vc. Gila kauuu, laki aku ada dalam rumah kot.

Makin lama, aku macam ada perasaan kat Shah. Dia handsome, tinggi, sport guy, he has a great smile, kelakar, caring, badan dia fit (tak buncit), pakaian dia pon smart (sebab dia kerja badan beruniform). Beza la dengan husband aku, walaupon gaji berbelas ribu, pakaian selekeh, misai malas nak trim, perut buncit, muka berjerawat, badan berjerawat, baju tidur pakai 2 hari baru nak tukar. Kepam kot. Aku suruh tukar, dia cakap nak pakai tidur ja pon. Dia ingat aku takde hidung? Nak kata aku habiskan duit dia??

Hellooo.. Semua perbelanjaan aku, mekap ke, baju ke, bra segala mak nenek, aku beli guna duit business aku. Even peralatan dapur pon aku yang belikan. Baju raya aku, anak-anak termasuk dia, aku yang belikan. Tak kira lagi aku belikan kasut, baju, perfume memahal kat dia sebab aku nak hak aku tengok permandangan yang elok. Tapi, dia tak appreciate. Dia tolak aku jauh-jauh dari dia.

Berbalik cerita berkenaan Shah, tiap kali dia Wasap aku, dia akan tanya khabar aku, macam mana progress business aku. Shah juga selalu sebut ayat ni, “Comelnya, sayang betul sebab isteri orang.”. Dia kiiss kat screen handphone. Bila nak end conversation, dia akan type “jaga diri baik-baik”. Aku dah melting dengan dia, tapi, aku cuba tahan diri sebab aku sedar yang aku isteri orang dan dia suami orang.

Sampailah satu tahap, kalau berhari tak contact, bila dia call, dia akan cakap “lega boleh dengar suara Zuana”. Aku ada tanya dia, “abang suka Zuana ke?” Dia jawab, “suka sebagai kawan.”. Tapi, cara dia treat aku, rasa macam special gais. Jauh beza dengan husband treat aku.

Aku bagi satu situasi. Awal tahun ni (2018), aku bercuti dengan family kecil aku, aku inform Shah awal-awal sebab takot dia contact aku, kantoi pulak. Nak dijadikan cerita, hari pertama bercuti, malam tu anak aku demam sampai warded. Husband aku?? Dia balik tidur hotel dengan anak-anak yang lain. Aku la yang gila sorang-sorang kat hospital. Tempat orang pulak tu. Anak aku kena warded pon, aku dukung sensorang ke wad.

Dalam masa tu jugak, Shah Wasap. Dia cakap “sorry kacau, cuma nak tanya khabar.”. Aku bagitau situasi aku, terus dia call aku gais. Dia comfort aku, tanya aku dah makan ke? Suruh aku mandi bersihkan diri. Suruh baca surah sekian-sekian. Aku dengan anak aku sehelai sepinggang gais kat hospital tu. Harapkan husband nak hantar pakaian ke makanan ke minuman. Haram!

Pagi-pagi di hospital kan diorang edarkan breakfast. Aku hanya mampu telan air liur ja sebab pinggan cawan apa pon aku takda. Anak aku dah minta susu bagai. Aku call husband tak berjawab. Dalam celah tu la hadas besar pon tak bersalin gais. Punya bengang aku masa tu. Dah la aku kena ulang alik ke toilet mandikan anak sebab nak turunkan suhu badan dia. Aku guna baju anak aku sebagai towel lap basah air.

Kawan husband yang konvoi sesama datang pagi tu bawak breakfast. Memang aku menangis masa tu juga. Wife dia pluk aku erat-erat sambil cakap sabar banyak-banyak. Diorang husband and wife boleh datang pagi-pagi, kenapa tidak husband aku? Dia boleh layan tidur sementara aku dengan anak dia kat hospital yang taktau hujung pangkal ni. Bila dia datang? Masa waktu melawat. Yesss.. tengah hari!! Bravo hubby!!!

Aku malas nak imbau lebih lanjut kejadian drama bangang tu. Jadi, makin lama aku makin tangkap cintan la dengan Shah. Sampailah satu hari, kantoi dengan wife dia. So, aku rasa that is la. Aku takot, sedih, menyesal, semua ada. Aku cakap kat dia, cukuplah setakat ni saja. Dia pon ok. Aku minta nak call explain kat wife dia, dia tak bagi. Dia cakap, takpe la, kita stop ja contact each other. Aku redha walaupon frust gais.

Menangis macam orang gila bila aku sensorang, aku kemurungan, makan tak lalu, tidur tak lena, mandi tak basah. Untuk kali pertama, aku melalui fasa putus cinta sebab sebelum dia, aku hanya pernah bercinta dengan husband aku. Rasa putus cinta tu sangatlah perit, pedih dan seksa.

Dalam pada tu, muncul rasa bersalah kat husband, aku rasa berdosa sebab menduakan dia. Aku confront husband aku. Aku bagitau aku ada scandal, tapi aku dah break up. Aku minta maaf, minta ampun. Aku bagi alasan, aku buat macam tu sebab aku sunyi. Huband aku tak cakap banyak dan aku boleh nampak dia terkejut gila. Dia tak mahu tau lebh lanjut cerita perihal aku dan Shah. Dia pun minta maaf kat aku sebab dia abaikan aku selama ni. Dia berjanji yang dia akan berubah.

Bagi mengisi masa lapang selain perbaiki hubungan aku dengan husband, aku tingkatkan value aku. Untuk pengetahuan readers, walaupon aku ada anak 4 orang, body aku still macam orang belum kahwin. Perut aku, walaupon pernah czer sekali, takda strech mark dan flat. Luka czer aku sebaris comel ja.

Boleh dikatakan aku pandai bab masak memasak. Cakap ja kau nak makan menu apa. Tradisional? Western? Eastern? Kuih? Dessert? Semua aku boleh masak. Ingat lagi masa tahun ke-3 kami berkahwin, husband aku puji masakan aku lagi sedap dari masakan mak dia dan mak aku walaupon menu yang aku masak tu berdasasrkan resepi mak-mak kitaorang yang aku olah sikit.

Apa lagi kelebihan yang aku ada? Anak-anak kitaorang semua comel-comel dan bijak. I’m very good at parenting sampai kawan-kawan aku selalu pm aku minta nasihat berkaitan anak-anak diorang. Aku pandai cari duit sendiri. Aku boleh berdikari. Aku nak pergi mana-mana, aku boleh drive sendiri berdasarkan waze. Jadi, apa yang aku kurang? Aku tak berapa pandai makeup. Aku masuk kelas mekap. Belajar cantikkan diri. Aku rasa, aku dah add semua value aku so that kalau husband aku tinggalkan aku, dialah manusia paling rugi dalam dunia ni. Haha.

Tak semena-mena, boom! bermessage dengan senior lama (Kyril) through fcebook. Awal tu tanya khabar. Last aku jumpa berbelas tahun dulu. Kami kenal masa outdoor activity. Aku ada hati kat dia sebab dia ada ciri-ciri lelaki idaman aku. Non smoking, tinggi, great smile, handsome, suka outdoor activity, caring, soft spoken. Memang 90% menepati ciri-ciri idaman aku.

Tapi, masa tu dia dah ada girlfriend. Kami selalu contact through yahoo messenger. Tak sampai sebulan aku couple dengan boyfriend aku (husband aku), dia luahan yang dia sukakan aku dan nak kahwin dengan aku. Dia clash dengan girlfriend dia sebab orang ketiga. Aku reject dia walaupon hati aku meronta-ronta nak kat dia. Aku anggap takda jodoh. Selepas setahun lebih kejadian tu, dia kahwin. Lepas tu, kami stop contact each other. Berbalik kepada kejadian terkini, kami bermessage bertanya khabar bagai. Rupanya dia baru bercerai. Timing lebih kurang masa aku start scandal dengan Shah last year. So, sebagai kawan, aku cuma menjadi a good listener.

Dalam masa yang sama, Shah mula contact aku balik. Aku cerita drama antara aku dengan Shah kepada Kyril dan Kyril bagi nasihat dan kata semangat supaya hubungan aku tinggalkan Shah dan pulihkan hubungan dengan husband.

Dalam masa yang sama, Kyril mengimbau cebisan kenangan kami dulu. Dia menyesal sebab terlalu ambil masa nak approach aku. Ada juga dia suarakan pendapat suruh aku bercerai dengan husband aku. Dia cakap, dia masih sukakan aku. Aku tolak cadangan tu sebab aku masih ada rasa sayang dekat husband. Tolak kes dia ignore aku, actually, husband aku seorang suami dan ayah yang bertanggungjawab. Sepanjang 10 tahun kami berumahtangga, dia tak pernah naik tangan atau suara dengan aku. Tak pernah sekali pon maki aku. Ringan tulang membantu aku membuat kerja rumah.

Cuma, dia lack of empathy dan juga bukan seorang yang romantic. Kyril mengalah dan cuba tolong aku selamatkan rumah tangga aku dan bagi kata-kata semangat supaya aku tinggalkan Shah. Shah keep contact aku sekadar tanya khabar. At last, aku ikut nasihat Kyril. Aku block Shah. Settle. Hubungan aku dengan suami pon makin ok walaupon tidaklah 100 peratus ok. Alhamdulillah.

Aku bagitau Kyril, hubungan aku dan suami dah much better. Aku berterima kasih sangat-sangat kepada Kyril. Kemudian, makin lama, dia makin menjauh dan sepi. Status instagram dia semua sedih-sedih, sayu-sayu. Ada sekali, aku berani message bertanyakan khabar. Dia jawab nak tak nak ja.

So, aku stop setakat tu ja. Aku taktau apa yang aku dah buat. Aku assume dia jauhkan diri sebab tak nak keruhkan rumah tangga aku. Thank you so much. Aku bersyukur juga disebabkan aku migrate jauh ke borneo, jadi, aku terpelihara dari melakukan perbuatan yang pelik-pelik sebab jauh dari Shah atau Kyril.

Masalah aku tak settle sampai part tu. Selepas raya aidilfitri yang lalu, masa aku kat porch, ada seseorang panggil nama aku. Aku toleh. Rupanya jiran sebelah rumah (Daus) yang panggil. Daus baru pindah awal tahun ni. Bujang. Senior Engineer. Aku pernah tegur dia masa dia mula-mula pindah tapi tak pernah bagitau nama aku. Hidup berjiran kan. Dah jiran aku panggil, aku pergi kat dia.

Dia tanya, kenapa dia call nombor (ada nombor dan nama aku kat situ) kat banner balkoni rumah aku tak dapat. Aku cakap, tu nombor lama. Husband saja letak banner kat situ sebab nak elak panas. Dia minta nombor aku yang terkini. Aku nak cakap apa? Aku bagi je laa.

Kali pertama Daus call sebab dia nak beli benda yang dia nampak tertera kat banner balkoni aku. Dia call dan datang rumah selepas husband aku keluar pergi kerja. Ada la sembang-sembang kosong. Depan pintu rumah ja. Selepas seminggu, Daus beli lagi. Lepas tu, dia Wasap aku. Dia keep on Wasap aku. Aku malas nak layan sebab aku tengah frust putus cinta masa tu dan aku dalam cubaan nak memperbaiki hubungan dengan husband.

Aku reply biasa-biasa saja. Satu hari, aku tipu dia bagitau dia aku dah tak jual benda kat banner tu. Haha. Pernah dia Wasap masa aku tengah class makeup. Dia cakap “patutlah kulit cantik.”. Sweet! Tapi, aku takda mood nak buat drama siri baru. Dia suruh aku hantar selfie pon aku tak layan.

Lepas tu, lama tak contact, cuma terserempak masa kat luar rumah macam tu ja. Sampailah last month, dia Wasap aku bagitau dia balik kampung. Minta aku tengok-tengokkan rumah dan kereta dia. So, setiap 2 hari aku update ja. Dia ada tanya nak kirim apa-apa ka? Aku cakap takda. Ada jugak dia selit suruh aku selfie. Aku reject elok-elok. Lepas dia pulang, dia contact bagitau belikan aku something. Tiap kali dia Wasap aku, dia cakap tak sempat nak bagi. Padahal, rumah dia sebelah rumah aku ja pon. Bila Wasap tu melarat la nak chit chat bagai.

Sampai la satu hari, dia Wasap agak daring. Aku terus potong cakap “cepat-cepat la kawen”. Dia boleh reply apa tau?? “Kalau Zuana single, dah lama dia ajak keluar (dating)”. Aku speechless. Aku just reply “haha” bersama emoticon gelak keluar air mata tu. Jiran kot wei.. Tak agak-agak.

3 hari lepas, Daus Wasap pagi tu cakap nanti dia nak bagi benda yang dia belikan tu. So, lepas lunch, husband aku pergi kerja. Dia call cakap dah ada depan rumah. Aku keluar terima pemberian dia dan ucap terima kasih. Cuma bertanya khabar berbahasa basi. Dia cakap, bau macam baking masa aku buka pintu rumah. Aku cakap “yaa, tengah baking. Petang karang nak cod”.

Dia suruh aku buat extra sebab dia nak rasa. Aku ok kan jaa. Ada la terselit topic yang dia nak kahwin hujung tahun ni. Rupanya dia balik kampung haritu sebab nak settlekan hal kenduri dia. Aku ucap tahniah dan tumpang rasa happy. Tapi gais, dalam penghujung sembang, dia boleh puji-puji aku. Dahtu, ajak aku keluar tengok wayang malam tu. Ko rasa??

Aku reject. Aku cakap, aku just nak cod, pastu balik. Aku bagitau dia petang karang sebelum keluar cod, aku hantar kat dia. Aku bagitau husband tentang pemberian Daus dan boleh nampak riak muka husband aku berubah. Tapi, dia cuba control. Aku bagitau ja la dari nak kantoi.

Nak dijadikan cerita, aku terlewat siapkan order. Lepas maghrib baru aku keluar cod. Aku ada inform Daus awal petang tu. Dia ok kan ja. Bila aku dah keluar rumah, aku call dia sebab nak bagi kek tu. Korang tau dia jawab apa? Dia kat luar, jumpa kat luar. Dia suruh aku ke tempat dia ada sekarang. Dia send location. Tempat tu memang tempat romantic. So, tak dak pasai aku nak kesitu.

Aku cakap, “Tak nak pergi situ. Saya cuma nak cod pastu balik”. Dia cakap, “takpe, bawa ja kek dia, nanti dia contact”. Bila aku dah cod, aku call dia tanya nak drop kat mana? Skali, dia sampai situ gais. Dia ajak aku makan sesama. Lepas dia settle makan, dia ajak tengok wayang. Aku tolak elok-elok cakap nak balik. Balik rumah, husband aku tak tanya sepatah apa pon. Kemana aku pergi ke? Kenapa balik lewat? Takde. Aku sampai rumah, husband masuk bilik.

Daus sambung Wasap aku. Dia cakap seronok keluar makan dengan aku. Aku cakap’ “keluar makan ja pon”. Pastu, mula la melalut bersimpang siur. Aku cakap, “sabar laa.. tak lama lagi dah nak kenduri tu.” Tetiba kannn.. dia vide0 call!! Dua kali aku tak angkat.

Aku Wasap tanya kalau-kalau dia ter sebab sebelum ni pon ada jugak dia tertekan. Dia jawab, “ memang dia nak vc dengan aku.”. Aku tanya dia nak cakap apa? Dia jawab. “angkat ja”. Lepas pakai tudung, aku angkat. Dia tanya dah cuci muka ka? Aku cakap ya sebab dah nak masuk tidur. Dia puji-puji aku. Dia minta nak tengok aku tanpa bertudung. Aku tak bagi. Pastu, dia cakap otak dia dah fikir bukan-bukan. Aku cakap bebaik, “Better stop ja vc. Pegi la tidur cepat-cepat”. Daus drag conversation siap muah muah nak kiiss aku, sampaikan aku terpaksa end vc tu. Lepas tu dia sambung Wasap lagi. Oh my god! Last, aku turn off wifi, aku tidur.

Harini, Daus Wasap aku petang tadi. Dia cakap saja ja. Dia tanya samada aku keluar kemana-mana tak malam ni. Aku cakap tak. Dia ajak aku keluar tengok wayang. Aku tolak elok-elok. Aku cakap tak elok keluar dengan tunang orang bagai. Dia jawab keluar sebagai kawan ja. Jawapan cliche sangat macam Shah. Haha. Aku jawab, “takpe laa.. terima kasih. Bla bla bla”. Berjela la alasan aku punya nak jaga hati jiran.

Kesimpulannya, aku nak buat macam mana eh?? Buntu gais.. Kalau bukan jiran, dah lama aku maki. Kau dah nak kahwin tak berapa bulan, sesuka hati kau menggatal dengan bini orang. Aku memang takde mood dah nak berdrama.

Sekarang ni, aku focus nak groom husband aku ja jadi lelaki idaman aku. So far, husband aku dah boleh disentuh. Haha. Peluk kalau aku suruh dia pluk aku. Dah shopping baju seluar yang senonoh setanding dengan pangkat dia. Dah trim misai dia bagi nipis sebab aku prefer lelaki yang takda misai. Dah berjinak-jinak dengan activity sukan.

Dari perut pregnant 6 bulan dah jadi 3 bulan. Dah tukar baju tidur hari-hari. Dah kurang buat perangai baran tak memasal dia. Dia bukan jenis naik tangan, tapi, dia suka sepak-sepak mainan anak-anak atas lantai. Pastu, marah dan membebel anak-anak atas sebab-sebab kecil. So far, ok la husband aku. Much better. Cuma, part atas katil masih lagi kelaut. Aku redha jaa.. Kalau ada tips, share laa.. Haha.

Lastly, aku mohon readers doakan kebahagiaan aku dan husband. Masih cuba perbaiki. Kalau bukan jodoh kami berdua, mohon aku dijauhkan dari menjadi perosak rumah tangga orang. Letih drama gais. Scandal dengan laki orang, dengan duda, dengan bakal laki orang. Memang pasni aku takkan minta doa bod0h-bod0h macam haritu dah. Insaf sangat.

Apa kata anda ? Jangan lupa like komen dan share ya. Tq – Zuana via iiumc via edisimedia