Besar TV, kau ke yang minta beli TV ni suara kak ipar dengan bunyi perli, Tak kisah ke suami tu

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Kenalkan aku Nazirah, berusia 33 tahun. Sudah berkahwin tiga tahun yang lalu dan masih belum ada anak. Aku dengan suami tiada masalah.

Kami pernah duduk di rumah Mentua selama 5 bulan sementara kumpul duit untuk duduk sendiri. Dalam tempoh tersebut, aku ibarat “bibik” di situ.

Sampai nak basuh tangan pun kena sediakan besen kecil untuk membasuh tangan. Tolong memasak apatah lagi.

Mentua ada tiga anak perempuan. Kakak ipar, dua adik ipar perempuan serta dua lagi ipar lelaki. Suami anak nombor 2.

Pernah satu ketika bila aku dan suami pulang ke kampung aku. Bertalu talu panggilan telefon dari Mak mentua. Dia sampai bagi amaran jangan lama dan terus balik.

Suami cakap, “Kami tiga hari dekat sini. Kami tidur sini. . “Terus Mak mentua mengamuk dalam telefon. Suami cepat cepat matikan talian.

Tengah malam masa tidur di rumah keluarga aku, Kakak ipar telefon. Berkeras dia suruh balik. Tapi kami tidak melayan. Selepas tiga hari, kami pulang.

Tapi bila kami balik, seolah kami berdua tidak wujud. Paling sakit, suatu hari ada saudara Mak mentua datang menyembang.

Kebetulan aku di dapur buat kerja. Saudara nie tanyalah pada Mak mentua yang saya nie dah berisi (mengandung) ke belum.

Mak mentua selamba jawab, “Belum. Aku takut nie jer. Takut si Nazirah tue yang mandul..” Aku terkejut sangat. Begitu sekali jawapan Mak mentua aku.

Yang saudara tue macam serba salah bila dengar jawapan macam tue.

Aku ceritakan hal itu pada suami. Aku siap offer kalau tidak percaya boleh jumpa dengan saudara Mak mentua sebab dia duduk tak jauh pun dari rumah. Suami menarik nafas berat lalu memujuk aku.

Dan keesokannya, suami direct bertanya pada Mak mentua. Tetapi Mak mentua berpura pura.

Kakak ipar marah pada aku sebab konon nak burukkan Mak mentua. Tak mahu gaduh panjang, suami pun berkata,

“Baiklah, kalau macam inilah jadinya, saya dengan isteri akan pindah dari rumah nie.” Terbelalak mata Mak mentua bila dengar. Kakak ipar cuma merenung tajam.

Tiba masanya kami nak berpindah, Kakak ipar beriya pujuk supaya kami jangan pindah sebab alasan tiada siapa nak uruskan rumah.

Selamba suami jawab, “Apa guna ada anak perempuan tiga orang semua jadi OKU! Aku kahwin dengan dia (aku) bukan untuk jadikan bibik dalam keluarga nie. Semua melampau perangai!” Cukup marah suami aku masa itu. Semua yang ada di situ diam membisu.

Sejak pindah, kurang sikit tekanan tetapi setiap minggu, Kakak ipar dan Mak mentua akan datang ke rumah. WAJIB ada makanan ya. Kalau tidak, tujuh keturunan tak habis ungkit.

Makan pulak taknak kaleng kaleng. Pernah belikan murtabak dengan apam balik, kira itu makanan sedap dah. Tapi Kakak ipar selamba kata, “Kami tak makan benda benda lagu nie. Macam pizza pizza kami makan. Amboi Mak…

Matilahnak…

Ada jugak Mak mentua complain rumah kami panas. Dan suruh kami pasang aircond. Sebab di rumah Mak mentua, dibiliknya dipasang aircond.

Suami cakap, “Tengoklah, ada rezeki kami pasang. Mak pun tahu kan pasang aircond nie bil tinggi. Kat rumah Mak tue Mak tak rasa sebab anak anak Mak yang bayarkan bil kongsi kongsi kan. “Mak mentua cuma menjeling jer.

Sekarang nie apa apa atau kemana mana kami berdua tak bagitahu. Beli apapun diam diam saja. Sebab dah terkena.

Dicanangnya suami lebihkan isteri dari keluarga sendiri pada saudara mara sampaikan ada yang telefon suami tanya betul ke tidak cerita tue. Aduhai…

Pernah suatu hari, Kakak ipar dengan Mak mentua datang rumah. Kebetulan, Mak dan Ayah saya baru menghadiahkan kami sebuah TV LCD besar.

Kakak ipar terus cakap, “Besar TV. Mesti banyak duit Azan (nama suami). Kau ke yang minta beli TV nie?” Tanya Kakak ipar dengan nada perli.

Mak mentua menyambung, “Membazir beli TV besar besar. Tak kesian ke suami tue. “Aku tersenyum seraya berkata,

“Sebab kesian dengan anak Mak tuelah, Mak dengan Ayah saya hadiahkan TV nie pada kami. Punya sayanglah Mak Ayah saya tue dekat menantunya, deposit rumah nie Ayah saya bayar dengan kelengkapan rumah nie Mak Ayah saya belikan. Sesen pun duit Azan tak keluar.”

Tercengang mereka berdua. Mereka tak tahu cerita.

Saja tak nak cerita tetapi bila dah macam nie, aku terpaksa cerita. Bila macam tue, terdiam mereka berdua.

Sejak itu, mereka dah kurang datang rumah. Ada datang tapi tak sekerap dahulu. Kakak ipar pun dah kurang mulut lancang or nak memerli kami lagi. Legalah sikit hati kami. Kalau tidak, ada sajalah bendanya. Ada saja yang tak puas hati.

Takpelah, kami pun ikhlas dengan apa yang jadi. Salah satu ragam dan dugaan dalam rumahtangga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *