Cikgu cakap aku lembabb, bod0h kemudian dia t0lak aku kebelakang. Aku memang nekad belajar tp ini pula yang jadi pada aku

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Aku terasa nak bercerita kisah pengalaman dan penyebab aku terkena anx1ety. Cerita ni sedikit panjang ya kawan kawan.Kisahnya begini. Masa kanak kanak, aku sangat aktif dan agak ceria. Umur aku 6 tahun, aku dah boleh membaca, dan pandai mengira, nombor ribu pun aku boleh kira.

Disebabkan tu cikgu selalu minta aku ajar kawan kawan yg kurang faham.Hingga aku masuk tahun satu, pelajaran aku semakin baik. Setiap kali exam aku tergolong dalam top 3. Sekolah agama pun pelajaran aku agak baik, bahasa Arab aku dapat 100%. Pelajaran lain pun masih mumtaz. Ibu ayah bangga sangat masa tu dengan aku.

Darjah 2 adalah permulaan kemerosotan pelajaran aku, kisahnya bermula dengan seorang guru matemaatik. Aku tak tahu apa masalah dia dengan aku, dia suka cari salah aku. Bila benda yang dia ajar aku tak faham, dia akan m4rah cakap aku lembab, bdoh.

Kadang kadang bila aku angkat tangan bagitahu aku tak faham, dia seolah olah buat tak nampak, dan teruskan pengajarannya. Aku malu dengan kawan kawan. Sejak tu, aku tak pernah tanya, dan akan angguk faham je walaupun sebenarnya tak faham.

Aku tak pernah cerita dekat ibu ayah aku, aku pendam sendiri. Ada 1 hari tu, aku ingat lagi, aku tak tahu apa motif dia masuk kelas aku, sedangkan hari tu takde pun subjek dia. Dia masuk then letak 6 batang pensil 2b dekat atas meja guru. Kami 1 kelas nampak dia letak pensil tu atas meja. Entah macam mana, 30 minit sebelum waktu balik dia datang, nak ambil pensil tu. Pensil tu hilang.

Aku pun tak perasan bila pensil tu hilang. Yang aku ingat ada sorang budak lelaki kelas aku pegang pensil tu, tapi cuma pegang tak ambil pun. Itu je yang aku ingat. Lepastu mula drama dia, dia tanya sorang sorang siapa yang ambil. Takde yang mengaku, tiba tiba dia menangis.

Sampai cikgu kelas sebelah datang pujuk dia. Dia meraung raung kata dia takkan halal dan maafkan siapa yang ambil. Sampai tiba waktu nak balik, dia taknak lepaskan kami balik selagi takde yang mengaku.

Disebabkan dia tekan kami sekelas, 5 org kawan aku mula mengaku. Aku tahu diorang tak ambil, tapi sebab diorang nak balik diorang mengaku.Aku tiba tiba angkat tangan, bagitahu aku ambil, dia tulis nama aku dengan kawan aku dekat papan hitam, “Pencuri”, sedangkan aku tak ambil.

Lepastu kami pergi bilik disiplin. Kami kena rotan 10x setiap sorang dengan guru besar. Aku nangis time tu sebab pertama kali kena rotan. Kawan aku pujuk “Jangan nangis, aku ada”. Sejak tu subjek math aku sangat teruk, aku dapat D dan C je selalu.

Masuk darjah 3, Aku dapat kekalkan kelas pertama. Kawan aku 5 orang yang mengaku tu masuk kelas kedua. Malang lagi nasib aku, cikgu yang sama mengajar aku tahun tu. Setiap kali kelas dia, dia akan buat soalan dekat papan hitam, dan dia akan panggil nama untuk selesaikan soalan dia.

Nama aku selalu kena, bila aku salah, dia akan baling aku dengan kapur. Cakap aku lembab, bdoh, pencuuri. Aku malu, aku tahan nangis. Kawan kawan ramai gelakkan aku.

Ada satu hari, jawapan aku salah lagi. Dia tarik kepala aku ke belakang, lepastu dia conteng conteng muka aku dengan kapur sambil ketap gigi dia. Dia kata aku lembab, bdoh kemudian dia tolak aku kebelakang. Aku nangis balik ke meja aku.

Masa cuti penggal, aku duduk rumah pakcik aku. Pakcik makcik aku cikgu, aku minta diorang ajar aku. Siang malam aku memang belajar je kat rumah pakcik aku tu, aku banyak buat latihan.

Aku faham apa yang pakcik dan makcik aku ajar. Aku rasa benda tu senang sebab aku dah faham. Bukan tu je, Pakcik makcik aku pun ajar cara guna kalkulator, cara baca kamus, banyak bagi formula dan belikan buku latihan. Aku jadi semangat semula.

Bila naik sekolah, macam biasa cikgu matemaatik aku akan buat soalan dekat papan hitam, dan nama pertama dia sebut mestilah nama aku. Aku pun bangun tulis jawapan, bila dia tengok jawapan aku, dia tanya “Kau tiru siapa? Siapa bagi kau jawapan?” Sambil tunjal dahi aku. Lepas aku cakap aku buat sendiri, dia kata aku penipu.

Aku mula rasa sesak nafas bila tiba masa kelas dia. Aku rasa macam kurang oksigen, tangan aku sejuk berpeluh, Aku rasa tak bole duduk diam, resah gelisah kalau dia masuk kelas. Waktu ujian akhir tahun, aku jawab baik baik. Aku ulang ulang baca soalan, buat jalan kerja lepastu baru tanda jawapan.

Next weeknya, hari cikgu pulangkan kertas ujian, aku tengok markah matemaatik objektif aku dapat 17/40. Subjektif dapat 28/60. Aku check jawapan dengan kawan sekelas aku yang dapat markah penuh. Bila aku check jawapan objektif aku betul 36, Subjektif betul 40.

Aku terus bagitahu cikgu jawapan aku betul mungkin cikgu salah tanda. Tapi aku kecewa dengan jawapan dia. “Kau tiru yana kan ? Sebab tu jawapan kau banyak betul. Aku tak percaya kau boleh bagi jawapan betul, kau tu bdoh macam mana boleh tulis jawapan banyak yang betul”

Aku nangis lagi. Sedangkan masa exam meja Yana depan sekali. Meja aku cikgu letak belakang sekali, sebab aku tak pandai. Murid pandai cikgu letak dekat barisan depan, takkan aku boleh tiru Yana. Kawan Meja Kiri, kanan, depan Aku dapat markah rendah dari aku.

Lepastu Kawan kawan semua kata aku peniru, pencuri, ejek ejek aku. Kemudian heboh satu sekolah, kata aku tiru masa ujian. Cikgu cikgu mula bercakap pasal aku, pasal ibu ayah aku. Aku sedih sangat time tu. Iyelah masa tu aku baru darjah 3, apa lagi yang aku boleh buat selain menangis. Aku tak mampu dah nak pertahankan diri aku.

Sejak hari tu, setiap kali exam memang aku buat ala kadar je. Biarlah dapat no akhir pun aku dah tak kesah. Sebab kecewa dengan cikgu. Tapi masa aku darjah 6, aku dapat cikgu yang baik, dia iklas mengajar dan kebanyakkan murid faham apa yang cikgu tu ajar.

Ujian UPSR aku buat sungguh sungguh, alhamdulillah Allah tu maha tahu maha baik, aku dapat A dan B. Matemaatik aku B, tapi rasa rasa puas hati and happy sangat sebab aku mampu skor. Dah 22 tahun berlalu, tapi cerita ni masa segar dalam kepala otak aku. Aku ingat setiap peristiwa dan suasana yang menyakitkan hati tu.

Nama dan muka cikgu tu masih segar dalam ingatan aku. Cikgu yang hampir merosakkan masa depan aku. Cikgu, kalau cikgu terbaca kisah saya ni, cukup untuk cikgu tahu, saya tak ambil pensil cikgu.

Ayah ibu saya dah ajar untuk tak ambil yang bukan hak saya. Dan jujur saya cakap saya maafkan cikgu, tapi untuk melupakan saya tak mampu. Benda yang terkesan dekat hati ni, kita akan ingat sampai kita m4ti. Terima kasih cikgu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *